Reviews for Lepas dari Bayang
Mocca-Marocchi chapter 1 . 7/22/2014
Wah, ini manga-based ya? TakeRiri bukan OTP saya sih, tapi emang saya mesti ngakuin kalo cuma Ririka yang paling memahami Takeshi (keinget episode terakhir pas mereka ngobrol di depan foto Yuuya) /tsaaah
Adegan Ririka yang menghampiri Takeshi di manga itu memang mengejutkan, sih. Saya senang bisa menemukannya dalam fanfic. Ehehehe.
Thanks for writing this
shawol21bangs chapter 1 . 8/29/2013
so sweetttttt x))
fluff banget *wlopun genre'y h/c :D :p
Vinnino Fernand chapter 1 . 5/16/2013
Setelah 1 tahun lebih tidak membuka fandom ini karena tidak ada fic lagi yang bisa saya baca, saya langsung tertegun mendapati fic CGT Indonesia! :)

Jujur, fic-nya bagus apalagi pair-nya favoritku. Saya berharap Anda membuat fanfic lain lagi di fandom ini, tentu saja pair-nya masih TakeLili. Keep writing... :)
Ratu Obeng chapter 1 . 5/15/2013
AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAARGGGHHHHHHHHH
#jerit

aku (akhirnya) nyoba2 mampir ke fandom ini gara2 kangen dan ngga nyangka ketemu Sanicchi disiniiiiiii ;;;;;;;;A;;;;;;;
Aku suka suka SUKAAAA banget sama Crush Gear, walau OTPku Yuya Takeshi atau yuya sama Adeknya /UHUK/ biar greget... #disiram

Aku pengen ngisi di fandom ini, tapi malu... jadi kumasukin di daftar hutang dulu deh... /OTL

Awww... Lilika begitu manis dan imut disini. Tipikal cewe komik Shoujo banget. Dan Takeshi..begitu...begitu cool (tapi dia emang cool kan?)
Aku kaget pas dibilang dia 13 tahun. Plislah.. penampilannya terlalu dewasa buat anak 13 tahun.. Style-nya juga terlalu oke... pokoknya ngga banget deh! #ini ngehina apa muji sih?

Pokoknya Makasihhh banget udah bikin kangen atas Crush Gear dengan fic ini!
Ayo, ayo, ayo! Aku pengen liat karya Crush Gear Sanicchi yang lain kalau ada kesempatan \BD/ #girang

Maafkan review yang super telat ini dan Keep on writing yah!
Miss You-!
annayuki chapter 1 . 1/25/2012
pagipagi buka email disambut sama ini. haaaa... :'''))) a/n dibawahanya ada yang kurang :'o biasanya ada "maaf kalo nggak di rere" nya :)) /dibuang

as usual.. seperti biasa, rasanya susah ya kalo ninggalin fic sanicchi tanpa ngerevi—maksudnya ngebacot di kotak review. um, pertama, sebelum aku ngerambling soal isi fanfic yang sebenernya aku nggatau fandomnya, lemme say thank you karena sanicchi udah kembali ke dunia fanfiksi indonesia dengan karya karyanya :'D semoga terus betah ya, ke fdni lagi yuk, buatin mattmello /salah

.

kita samain persepsi dulu deh. aku takut ngaco. yang aku ngerti dari cerita ini adalah, uhhhmm,

jadi ini, tobita club dulu beranggotakan lilika, yuya, dan takeshi; terus takeshi keluar dan jadi rival tobita klub. di sisi lain, selain masalah klub, salah satu alasan takeshi keluar adalah karena dia suka lilika dan dia nggak tahan lilika itu terus terusan ngeliat yuya. cmiiw :3

NGGAK TAU KENAPA AKU SUKA TEMANYA )) /caps /dibakar

.

oke lanjut~ :"3

yang pertama aku notice saat membaca fic ini adalah.. konfliknya. konflik yang sanicchi buat (walau tema konfliknya ringan ya) semakin bisa mengolah emosi loh. semakin apa ya.. kaya mendalami dan nyambung sama cerita gitu. bukan berarti di fic" sebelumnya ngganyambung, cuma disini lebih lebih aja dibanding beberapa fic sanicchi (beberapa, nggak semua), misalnya kaya miyako dan bianglala, atau biksu berambut indah, atau konan-pein yang salah satunya meninggal.. ini lebih terasa :3 *dan maaf, aku lemah dalam hal mengingat judul-_-*

mungkin karena genrenya yang h/c? nggak tau juga ya, tapi tapi pokoknya berasa :'D

.

salah satunya kayaknya karena pembangunan alurny ada. diawali dengan adegan lilika-centric yang ngga melibatkan takeshi dan yuya sama sekali. jadi kesannya... gimana gitu. baru masuk ke konflik. serius deh, fanfic sanicchi yang ini ada something yang beda. nggak tau karena aku suka judulnya, atau aku suka temanya, atau karena emang masih pagi jadi otak masih fresh, atau karena sanicchi nya yang emang tambah keren, aku nggak tau )) /dibuang

tapi klimaks konflik dari fic ini dapet banget, pada saat lilika dan takeshi berinteraksi :''' dari awal itu aku geregetan soalnya, itu ngga berinteraksi berinteraksi, kok ngeselin ya-_- dan sanicchi mnggambarkan perasaan mereka itu dengan WHOA gitu. yang takeshi begitu keselnya liat si lilika kasih coklat ke orang lain dan si lilika yang pengen ngasih tapi takut. makanya pas mereka face to face.. it feels like "AKHIRNYA!" gyah gyah ./ /.b

.

um, soal karakterisasi, aku ngga bisa komen ini ic apa ooc, karena aku buta fandomnya ;) yang pasti, yang aku liat karakter lilika disini itu kayak... tsundere yang akhirnya berani ngasih juga ya :'''D /dibakar

terus kalo takeshinya.. juga unyu banget sih. geregetaaaaan. aku gabisa bayangin gimana jadi takeshi yang selalu denger dari lilika tentang yuya yuya dan yuya padahal dalemnya nyesek-_- terus aku juga gabisa bayangin pas akhirnya lilika ngasih coklat ke yuya itu gimana bahagianya ._. /kokemotnyagitu

ANW AKU GOOGLING DONG )) /plak. lilika tiga belas taun dari mananya itu... /dibuang. dan hngg, takeshi ganteng. kalo yuya unyu :'D aku lebih suka yuya tapi takeshi juga ga nolak / / /salah

.

dan aku.. suka banget sama kalimat ini:

[Mendadak, kenangan-kenangan akan Yuya yang selama ini tersimpan rapi di seluruh benak dan sanubarinya seperti menghilang, digantikan oleh segala hal tentang Manganji Takeshi yang bisa ia pikirkan.]

dan

[Mungkin kata-kata Takeshi waktu itu benar. Sekarang sudah saatnya ia keluar dari bayang-bayang almarhum Marino Yuya. Tobita Club telah memiliki empat pemain Gear yang hebat, dan Lilika—

—Lilika sudah punya Takeshi.]

kali ini aku ijin ngga ngejelasin kenapa aku suka nggak apa kali ya :'D mihihihihi /dibuangsanicchi

just so you know, aku ngetik review ini sambil tersenyum :'''')) iya ini h/c, tapi justru di mataku, kefluffan yang ada di genre h/c dibanding kefluffan yang ada di genre non h/c lebih terasa yang di h/c (belibet). kenapa? soalnya kaya ada perbandingannya gitu. pertamanya hurt, begitu sesi comfort (dan comfortingnya itu fluff), jadi rasanya... gyah blargh sdahkdhaskjd gituuuu... :'')))))

ih pokoknya aku suka kalimat ini :'D nggak usah dijelasin lah ya. ngomong yang lain aja owo

.

ngomong alur lagi, aku suka cara sanicchi disini make alur maju tapii menyelipkan potongan potongan kalimat deskriptif tentang masa lalu yang mampu menggambarkan lebih jelas ttg kejadian di masa kininya. ngerti gak? kalimatku gaje :/ maksudnya aku suka kaya sanicchi ngejelasin yuya udah nggak ada, tapi nggak pake flashback. rasanya beda aja :3

terus soal diksi... ini juga yang aku notice. diksi sanicchi ngga pernah berbeda dengan fic" sebelumnya, manis, mengalir, dan menyusun antar kalimat dengan flow yang lembut /cie /plak. tapi tau nggak, aku sadar disini deskripsinya mulai membanyak :'D biasanya kan sanicchi mayoritas dialog, disini lebih terasa deskripnya. entah di deskrip perasaan, atau deskrip tempat (di ruang tobita club, di manganji gear club, dll) jadi visualisasi adegan di otak itu lebih... jelas :''')) semoga bisa terus giniiii atau bisa ditambahin lagiiiiii :''

tapi satu hal: deskripsi perasaan karakter yang sanicchi buat, apalagi kalo fic romance, emang selalu dapet sih. begitu juga di fic ini :')

.

apalagi? owo

oh aku... ngerasa... apa ya. lima belas taun :')) terus terus ummm ini konfliknya bener bener anak usia segitu bangeeet hahahaha. yang takut ngasih coklat itu... win banget! nggak terlalu dewasa owo dan interaksinya juga cuma peluk. aku suka sebel kalo baca fic yang charanya unyu unyu umurnya tapi pola pikirnya superdewasa Aa

terus tema generalnya valentine kan? masuk kok fic ini ke temanya. kesan valentinenya (dan vday identik banget dengan coklat) itu dapet. hihi enak ya kalo punya pacar pas valentine owo /oot /dibuang /UHUK

.

(aku ngetik ini di notepad, pas dicopas udah tinggal 3k sekarang haha gasadar -_- kebiasaan jelek-_-)

kesan secara keseluruhan... aku boleh bilang ini manis walaupun genrenya h/c? :'D boleh ya? :'D

dan karena alert ini masuk ke emailku tanggal 25 januari, walau tanggal publish di ffn tulisannya 24 januari, aku seneng. soalnya dari awal aku jadi author, sampe tepat tiga tahun aku jadi author, fanfic berkualitas itu selalu masih bisa ditemukan di ffn, dan sanicchi adalah satu dari mereka. walau cuma satu dari mereka... sanicchi selalu punya ciri khas tersendiri :'D dan satu itu berarti :') /peluk /salahlagi

oke. daripada aku tambah ngaco... lebih baik diudahin aja. terima kasih atas suguhan pagi yang super manis sekali, semoga terus menulis ya! :9

#semangatinfamagz! :'D *salah hashtag-_-

.

-sylvi :9

p.s: ini review dariku yang asli loh :'3 you know what i mean. apa nggak? semoga ngerti deh :'p /plak