Di Liverpool

Satu hari sebelum pemotretan, member Seventeen dan seluruh staf diundang ke pesta *tau kan orang barat mah sukanya ngadain pesta-pesta gak jelas gitu?* Semua member tersebar di seisi ruangan luas pesta sambil menikmati musik atau mengobrol atau hal lainnya.

Tiba-tiba mati lampu. Semuanya gelap. Semua orang terkejut.

Lalu seorang pembawa acara pesta mengumumkan sesuatu menggunakan mic dan suaranya terdengar ke setiap sudut ruangan melalui speaker.

Jadi ternyata tidak terjadi mati listrik. Hanya lampu yang dimatikan.

MC: "Jangan panik."

MG: "Siapa juga yang panik? Orang cuma kaget doang."

WW: "Lah mati listrik kok mic nyala? Gimana ceritanya?" ._.

MC: "Lampu sengaja dimatiin."

SC: "Pantesan."

MC: "Diem di tempat!"

JH: "Ya iyalah pea. Orang gelap gini siapa yang bisa jalan kemana-mana?"

JS: "Tau tuh."

Jun: "Meeeeeeeeeehhhhhhhhhh."

HS: "Jadi ini tuh ada apa?"

WZ: "Buruan jelasin ih gak kuat nih kelamaan gelap begini. Berasa jadi orang buta."

MC: "Jadi gini guys. Liverpool itu punya adat kadang kalo bikin pesta lampunya suka tiba-tiba dimatiin di jam tertentu."

DK: "Biar apa?"

MC: "Kalian harus langsung kissing ama orang yang paling deket ama kalian posisinya sekarang."

T8: "Hah?"

MC: "BURUAN!"

SK: "Ini maksudnya apa sih?"

MC: "Lampu gak bakal nyala sebelum kalian tuntasin ini."

Semua orang langsung melakukan titah sang pembawa acara.

MC: "Yang lama ya."

Lampu dinyalakan, menampilkan siapa berciuman dengan siapa.

Dan ini adalah hasilnya:

The8 X Woozi

Hoshi X Jun

DK X Dino

Vernon X Joshua

Wonwoo X SCoups

Mingyu X Jeonghan

Dan Seungkwan sangat bersyukur karena tidak mendapatkan siapapun *intinya dia gak kebagian. Seungkwan punya ichinisan1-3 :[ #digamparcaratsejagat*

Mereka yang lebih terkejut langsung melepaskan ciuman sebelum diberikan aba-aba.

HS: "Anjir! Gue kissing ama orang buluk macem gini?! Mimpi apa gue semalem?!"

Jun: "Eh lo ngaca dong jangan asal ngomong! Kalo gue buluk, lo apa kabar?!"

HS: "Gue tuh fresh keles gak kayak lo dari jaman pre-debut udah alay."

Jun: "Lo yang alay. Pake pager segala tuh gigi. Mending kalo pantes. Nah ini? Udah gendut, sipit, jelek, pake behel lagi."

HS: "Lo juga pake, kampret!"

Jun: "Eh iya ya." ._.

HS: "Heh. Mending badan gue, berisi. Daripada lo, krempeng kek fosil protozoa. Disentil dikit, terbang, dilindes biji cabe, mampus lo."

Dan keributan yang tak berkesudahan.

VN: "Duh bibir gue kenapa harus ternodai kayak gini sih? Gak rela gue." T-T

DN: "Hoek! Lo sikat gigi gak sih hyung?! Kok gak enak banget gini?!"

DK: *nyengir kuda*

DN: "Sialan." :[

WZ: "Ini random amat sih."

T8: "Sungguh sangat kerandoman yang HQQ."

JS: "Gak mau lagi gue pesta di Liverpool."

SC: "Lagian belom tentu juga sih kita dapet kesempatan buat dateng ke sini lagi."

JH: T-T

SC: "Lo kenapa kayak sedih banget gitu Han?"

JH: "Gimana gak sedih kalo bibir gue ternodai dengan cara ini?" *dramatis*

SK: "Kalian ribut amat sih."

HS: "Yang gak ciuman gak usah ngeledek."

SK: :p

DK: Eh jangan dulu seneng ye. Mungkin itu pertanda lo bakal ngejomblo seumur idup."

SK: "Amit-amit! Lo kalo ngomong jangan sembarangan anjir!" :[

MC: *ngakak ngeliatin reaksi semua member*

*lalu beberapa nyumpahin mc ini atas perbuatannya*

Sementara Mingyu dan Wonwoo yang memang gay, wajahnya memerah, sangat merah.

HS: "Sumpah gue kecewa kenapa Mingyu gak dapetin Wonwoo sih? Padahal kalo mereka ciuman, pasti malah keenakan ampe lampu nyala. Pan gue pengen liat!" *gemes, kzl*

Jun: "Ya udah sih biarin aja. Toh mereka pasti udah sering kan kalo cuma kissing gitu doang? Kitanya aja yang gak pernah liat."

DK: "Jangankan ciuman. Yang lebih dari itu aja pasti udah sering." *ngakak sendiri*

HS: "Dik, napa sih perkataan lo itu selalu bikin gue pengen nampol muka lo? Tapi yang lo bilang itu suka bener." *akhirnya ngakak berdua ama DK*

DN: "Udah udah. Urusan pribadi orang gak usah diumbar-umbar. Apalagi masalah ranjang." *sok dewasa, sok tua, sok nasehatin yang tua*

JS: *nutup telinga, gak mau denger hal-hal vulgar. Takut dosa*

SK: "Eh lo bocah masih bau jamu juga tau apa masalah begituan?"

DN: "Anjir. Ya gue tau lah. Kan umur gue udah di atas tujuh belas. Masa gak ngerti ama masalah begituan?"

SC: "Halah sosoan amat lo. Kemaren-kemaren aja pas Wonwoo ditarik si item ke kamar mandi lo ngiranya Wonwoo mau dimarahin doang kan ama dia?"

JH: "Tau tuh. Masih bocah juga lagaknya..."

DN: "Gue udah gede!" :'[[[

Wonwoo langsung berlari meninggalkan ruangan menuju taman belakang.

MG: *teriak manggil Wonwoo* "Sayang! Kamu mau ke mana?"

JS: "Tuh kan gegara kalian sih ngomongin dia mulu. Kan gak enak dianya. Dah tau tuh anak sensian."

WZ: "Bener. Dari sejak di dorm aja dia udah sempet ngerajuk gitu kan ama kita masalah si gendut? Butuh waktu berjam-jam buat balikin mood-nya lagi. Sekarang pas dia udah rada baikan, malah kalian mulai lagi."

T8: "Tanggung jawab lah kalian. Susah gue ngurusinnya kalo Wonwoo hyung udah begini."

SC: "Ah elo sih." *mukul kepala Jeonghan*

JH: *kaget* "Kok gue sih?! Ya elo lah yang ngungkit dia ditarik ke kamar mandi!" *jambak rambut SCoups*

SC: *teriak sambil berusaha lepasin jambakan Jeonghan*

VN: "Ini yang tua bukannya ngasih contoh yang baek ama yang muda malah ribut mulu dah." -_-

HS: "Heh item. Kok lo diem aja sih?"

MG: "Ya terus gue mesti ngapain?"

HS: "Kejar lah! Aduh pacar macem apa sih lo?"

MG: "Duh tapi gue bingung hyung."

HS: "Bingung apaan sih ah buruan kejar!" *dorong-dorong badan Mingyu*

MG: "Iya iya hyung iya." *dalem batin* "Ini si gendut kalo udah kepengen liat gue bareng Wonwoo hyung pasti aja dorong-dorong gue. Dasar."

Di taman belakang.

MG: "Sayang, kamu kenapa?"

WW: *muka sedih* "Aku gak suka kamu ciuman ama Jeonghan hyung." #eaaa mulai kayak cewek.

MG: "Lah. Kamu juga ciuman ama SCoups hyung emang aku suka?"

WW: "Tapi aku ngeliat kamu nikmatin banget ciuman kamu itu!"

MG: "Hah? Enggak kok! Kok kamu ngomong gitu sih?"

WW: "Emang kenyataan. Terus dia juga keliatannya seneng gitu bisa dapetin kamu."

MG: "Enggak. Kamu liat aja sendiri, dia gak rela kayak gitu."

WW: "Aku gak percaya."

MG: *frustrasi* "Kamu juga nikmatin ciuman kamu kan?"

WW: "Hah?"

MG: "Udah lah ngaku aja."

WW: "Jangan nuduh sembarangan ya."

MG: "Nah kamu sekarang ngerti kan gimana rasanya dituduh begitu aja? Gak enak kan?"

WW: "Tapi ini beda. Kamu bener-bener kesenengan tadi. Sementara aku? Cuma dapet tuduhan."

MG: "Kita sama-sama gak punya bukti kuat buat bisa saling tuduh. Makanya gak usah ngomong yang enggak-enggak."

WW: :[

MG: "Yah, sayang, maafin aku ya. Aku gak maksud buat bentak kamu barusan." *ngerasa bersalah sesalah-salahnya salah*

WW: "Gak dimaafin."

MG: "Kamu pasti becanda deh."

WW: "Yakin amat sih."

MG: "Sejak pertama kali kenal ampe sekarang, kita udah ribuan kali berantem, ribut, atau apalah. Masalah apapun itu. Tapi ujung-ujungnya kita selalu saling memaafkan kan?"

WW: "Iya itu kan dulu. Masalah yang kita ributin cuma hal-hal gak penting. Sementara sekarang? Ini masalah perasaan, Gyu. Masalah berat."

MG: "Aku selalu cinta sama kamu kok." :[

WW: "Gak percaya."

MG: "Jadi kamu masih gak mau maafin aku nih?"

WW: "Enggak."

MG: "Yah plis maafin aku sayang." :'[ "Padahal gak salah apa-apa tapi tetep aja kudu minta maaf ama nih tuan putri satu."

WW: "Kamu pengen aku maafin?"

MG: "Ya mau banget lah!"

WW: "Oke, aku bakal maafin kamu."

MG: "YEAYYY!"

WW: "Tapi ada syaratnya."

MG: :[ "Apa syaratnya? Jangan yang susah susah ya." :[

WW: "Um... kamu..."

MG: *merhatiin*

WW: "Harus nulis."

MG: *nepok jidat* "Oh iya ya hyung aku lupa. Lirik rap belom diberesin."

WW: "Bukan itu. Kalo soal lirik sih aku yang beresin juga gapapa."

MG: "Jangan bilang nulis ff."

WW: "Pinter."

MG: "Tapi sayangku, aku kan gak bisa nulis."

WW: "Kan kamu udah pernah nyoba. Dan kamu bisa."

MG: "Iya sih. Tapi kan tulisan aku jelek. Beda jauh ama tulisan kamu sama Jun hyung. Aku malu."

WW: "Tulisan kamu bagus kok, beneran."

MG: "Wonwoo hyung bener-bener tau cara bikin gue tersanjung :'] tapi gue tau itu boong."

WW: "Jadi?"

MG: "Tetep gak bisa sayang. Aku lagi hiatus."

WW: -_- "Heleh sosoan amat sih gaya lo hiatus hiatus segala. Nulis aja baru sekali."

MG: "Ya mending kan hiatus nulis. Daripada hiatus dari seluruh kegiatan idol?"

WW: "Ya gak mungkin lah kamu hiatus ngidol. Kamu tuh terlalu sempurna buat gak muncul di layar kaca-eh?" *nutup mulut, gak nyadar baru aja muji Mingyu*

MG: "Ah sayang bisa aja deh." :']

WW: "Jadi alesan kamu tuh karena gak pede nulis atau terlalu sibuk ama kegiatan keartisan? Kalo mau ngeboong tuh yang konsisten dong alesannya biar gak ketauan." *buru-buru ngalihin, soalnya malu, baru aja ketauan muji Mingyu*

MG: "Apapun alesannya, pokoknya aku gak bisa, sayang."

WW: "Nulis buat aku apa susahnya sih? Gak ada pengorbanannya banget."

MG: "Ya mau gimana lagi?"

WW: "Jadi gak mau aku maafin nih?"

MG: "Kamu beneran gak bisa maafin aku?"

WW: "Kapan sih aku gak serius ama ucapan aku?"

MG: "Sering. Tiap kali kamu nolak atau ngelak ama sesuatu yang ada hubungannya ama aku. Padahal dalem hati mah kepengen." *ketawa kecil*

WW: "Untuk kali ini saya benar-benar serius Kim Mingyu-ssi." *emo*

MG: "Waduh." ._. "Oke oke sayang tar aku usahain deh buat nulis. Aku bakal buktiin. Demi kamu, apa sih yang enggak?" *wink*

WW: "Bisa ya sekarang ngomong gitu? Dari tadi aja dibujuk dipaksa susah banget."

MG: *nyengir* "Mau dibikinin ff apa? Meanie?"

WW: "Apa lagi emangnya?"

MG: "Mau yang kayak gimana? Temanya apa? Genre-nya apa? Rate-nya apa? Plot-nya kek gimana?"

WW: "Apa aja, gimana aja boleh deh. Asal jangan bikin lagi yang seolah-olah aku ngejar-ngejar kamu. Gak banget tau."

MG: "Siap." :']

WW: "Baik banget kan aku? Gak macem-macem. Ngasih kamu kebebasan buat nentuin segala hal di ff itu."

MG: "Gak macem-macem apanya? Abis maksa-maksa begitu." ._.

WW: "Udah deh nurut aja."

MG: "Iya sayangku cintaku negeriku." :']

WW: "Aku tunggu deh."

MG: "Aku udah bersedia. Kamu gak mau cium aku nih sekarang?"

WW: "Kan bikin ff-nya juga belom. Jadi belom dimaafin. Masa udah minta cium?"

MG: "Yakin gak mau ngapus bekas Jeonghan hyung nih...?" *godain*

WW: "Sial. Gak usah ngungkit itu."

MG: *ngakak*

WW: "Btw, SCoups hyung enak juga ya." *balik godain*

MG: "Apa?" :'[

WW: "Aku gak bilang apa-apa. Cuma mau-" *nempelin bibirnya ke bibir Mingyu*

MG: *awalnya melotot, abis itu merem, nikmatin ciuman*

HS: "YAAASSSHHH! AKHIRNYA GUE LIAT MEREKA CIUMAN JUGAAA! AAA JIWA SHIPPER INI MEMBARA!" *teriak di balik tembok*

MinWon: *lepasin ciuman karena kaget*

MG: "Woy! Kalian ngapain ngintip-ngintip urusan orang?!"

WW: *nepok jidat*

WZ: *jitak kepala Hoshi* "Lo berisik amat sih! Jadi ketauan kan?"

HS: "TEM, BIKIN FF-NYA TAR YANG RATE M YA!" *ngakak sambil antusias*

MG: "Kampret nih buntelan lemak spora minta gue baptis di sungai Amazon hah?!" *lari ngejar Hoshi*

HS: *sambil lari dikejar* "Jangan lah! Di sana kan ikan piranha semua!"

MG: "Emang itu tujuannya. Biar lemak lo abis dimakanin tuh predator!"

T8: "Abis ama tulang-tulangnya, iya."

DK: "Wah itu sih lebih bagus." *ngakak*

MG: "Mumpung lagi ada di sini!"

JS: "Sungai Amazon mah di Amrik keles."

VN: "Sejak kapan sungai Amazon pindah ke Liverpool?"

SK: "Buka cabang kali?"

DN: "Mana ada!" :[

MG: "BODO AMAT DAH YANG PENTING INI MAKHLUK BERENTI GANGGUIN KETENANGAN IDUP GUE!"

Adegan kejar-kejaran itu terus berlangsung entah sampai kapan.

.

.

.

Stop

.

.

.

Kalian gak ngerti ama jalan pikiran JWW? Sama! Bilangnya aja belom dimaafin gak bakal ada ciuman. Nyatanya? Ckckck.

Pertama, Hoshi emang best.

Kedua, buat yg ngehujat Pristin dan ff ini dan ngatain aku, bodoamat.

Ketiga, anime yg dimaksud di chap lalu itu judulnya Maiden Rose, buat yg masih penasaran. Dan iya, bottom nya gak cuma diperkosa ampe pingsan doang. Tapi ampe berdarah banyak kek cewek lagi dapet /slap/

Keempat, aku cepet kan up ff ini? Dan ini adalah chap yang panjang.

Makasih buat yg udah ninggalin jejak di chap sebelumnya: vinvinaaa, clarahyun, Kyunie, beanie, seonbaenim, Beanienim, Redlane Ache, bettylafea, fera95, Alda Trand, memegyu, SevKwanKim17, Idiw17, 17karat, Taringnya Mingyu, itsathenazi, XiayuweLiu, TYongieBaby, Jeon-Yeowoo, neneseonjangnim, PeaNdut.

Kalian maunya chap depan kek gimana? Aku udah ada gambaran sih tapi bingung gimana nulisnya. Jadi mungkin aku bakal up chap selanjutnya antara bulan depan atau dua bulan lagi atau lebih, entahlah, haha. Tapi kalo kalian punya usul ya siapa tau bisa aku pertimbangkan?

Akhir kata, tinggalkan jejak :*