KucingPerak : Aku ngedit ulang cerita Sekolah Shinra ini, karna formatnya yang dulu lumayan kacau ! (waktu itu masih awal2nya nulis fanfic, sih !). Plus ada beberapa yang salah tulis. Mangkanya … sekarang aku edit lagi. Tapi, bagi yang udah pernah ngikutin crita ini, langsung ke chapter 7 aja. Soalnya itu yang terbaru. Gak usah baca lagi dari awal. Karena critanya sama, koq. Palingan ada beberapa tulisan yang kubetulin aja.

Perhatian : Kingdom Hearts n Final Fantasy bukan punyaku, tapi punyanya Square Enix & Disney.


Chapter 1 : Ketua Cloud


Cloud merapikan dasi seragamnya, lesu. Dia turun tangga letoy, kayaq baru turun dari kapal yang diterjang badai. Tangannya bergerak memakai jas seragam sekolah, lambat. Tadi malam dia habis ngerjain tugas OSIS sampe begadang. Apa lagi acara gue hari ini, ya ? pertama … ujian matematika dari pak Sephiroth, trus … nyerahin laporan ke kepala sekolah. Lalu … rapat OSIS, pulangnya … nganterin Tifa belanja. Trus, kerja sambilan … . Dia menghela nafas. "Males banget, dah … "

"Pagi-pagi jangan ngeluh. Sono, bangunin tuh adek lu. Tadi malem dia begadang lagi, nonton bola. Padahal TVnya udah gue sembunyiin di luar pintu, masih bisa aja dia temuin. Paginya tuh TV dah balik ke ruang tengah." suruh seorang wanita setengah baya, warna rambutnya (blonde) sama seperti Cloud. "Ya, elah … Enyak ini … gimana, seh ? Nyembunyiin TV di luar pintu, masih untung si Roxas yang bawa masuk lagi, nah kalo diambil maling … ?" Cloud geleng-geleng, gak paham dengan jalan pikiran enyaknya. Wanita itu terdiam sesaat, berpikir.

"Pinter juga lu. Anak siapa dulu ? Anak gue … " wanita blonde tadi menepuk-nepuk bahu sang putra yang lebih tinggi darinya. "Iya, ya … ya udah. Hari ini gue izinin Roxas ngebolos. Karena jasanya nyelametin TV kita."

"Yah, gak bisa gitu dong, Nyak … . Roxas tuh dah bego (sorry, Rox), kalau bolos, jadinya bego kuadrat alias idiot. Emangnya Enyak mau punya anak kayaq gitu ? nggak kan ?" ujar Cloud, ngerasa iri denger keputusan sang Enyak tercinta yang rada telmi. Padahal kalau dia yang mau bolos, susahnya setengah mati.

"Ah, nggak pa-pah, koq. Kan Roxas cakep, anak-anak gue kan semuanya cakep-cakep."

"Nyak … hari gini tu, ya … tampang doang gak bisa dijadiin modal. Yang penting sekarang itu : otak dan skill."

"Hmm … eh, skill tuh apaan sih ?"

"Kemampuan."

"Ooh, eh, emangnya hari gini kenapa harus punya kemampuan ?"

"Ya, eyalah. Kalau gak punya, gimana bisa menghadapi ganasnya persaingan kerja ? Sarjana tanpa bolos aja susah dapat kerja. Apalagi yang dulunya suka bolos."

"Ng … " Enyaknya manggut-manggut. "Eh, apa hubungannya kemampuan ama bolos ?"

"Roxaaass ! Bangun, woooi !" seru Cloud, sambil berlalu. Dia gak mau memperpanjang obrolan dengan enyaknya. Bisa-bisa gak kelar-kelar sampe malam.

Kamar Roxas ada tepat di bawah atap. Gitu-gitu, ruangnya nyaman banget. Maklum, udah dibersihin dengan ganasnya oleh sang Enyak yang single parents. Sampe-sampe tikus-tikus dan kecoa-kecoa minggat dalam hitungan detik dari sini.

Begitu tiba di depan pintu kamar adeknya, Cloud gak langsung masuk. Dia ngelepas jas sekolah. Dilipet dengan rapi n ditaruh dekat tembok, samping pintu. Dia bangkit dan menarik nafas sejenak. Kemudian, menendang pintu kamar Roxas dengan sebelah kaki.

'BRAK ! BYUR !'

Seember air selokan meluncur dengan mengerikannya di ambang pintu. Untung Cloud belum masuk. Jadi, dia selamat. Gitu kakinya melangkah masuk kamar, ada bunyi

'PIP ! PIP ! PIP !'

Dibarengi oleh sinar laser merah yang bikin silau mata. Lalu …

"WUUSH ! ZLEB !"

Sebuah anak panah menukik lurus ke leher Cloud. Untung doi sempat menghindar. Nyaris kena satu senti !. Walau ini udah pernah kejadian beberapa kali (dengan jebakan yang berbeda), tetap aja bikin Cloud deg-degan n gak bisa nahan amarah. "Roxaaass ! Elu mau ngebunuh gue, ya, hah ?! Kalo gue gak mau bantuin lu belajar lagi, baru tau rasa lu !" Cloud menyibak selimut bintang-bintang milik adeknya yang kliatan bergumul. Tapi, di baliknya gak ada manusia, yang ada guling yang udah dicoretin mata, hidung, n lidah yang terjulur, ngeledek. Ada tulisan 'BEGO' di atasnya. Cloud membelalak. Biasanya tuh anak selalu stand by di sini. Apa dia udah bangun ?

'KLEK !'

Terdengar pintu kamar yang dikunci. Cloud langsung bergegas ke sana, n membukanya. Tapi, gak bisa ! Bener-bener dikunci. Akhirnya dia nggedor-gedor tuh pintu, kesel. "Woi ! Rox ! Lu di situ, kan ? Bukain, gak ?!"

"Target sudah terkunci. Siap-siap, count down … ." Ucap Roxas, di baliknya, dengan nada diberat-beratkan, sok dewasa. "10 … 9 … 8 … "

Cloud kelabakan di dalam. Doi buru-buru ke jendela. Tapi dikunci juga ! Apa gue pecahin aja nih jendela ? tapi, ntar bisa-bisa gue dikurung sama enyak di kamar mandi seharian kayaq dulu. Cloud keringetan.

" … 3 … 2 … " Roxas mengeraskan suaranya. " … 1 … Bum !" suara 'bum' barusan diiringi 'BUM' dari dalam. Berbarengan dengan suara 'JEPRET' tiga kali. Suasana hening.

Beberapa detik berlalu.

Dengan perlahan, Roxas membuka pintu kamarnya. Pertama-tama sekedar mengintip, lalu dibukanya juga pintu tadi lebar-lebar, membiarkan debu-debu putih bertebaran ke luar. Diambilnya kamera digital yang disembunyiin di belakang topeng Halloween, dekat pintu n stop kontak. Seluruh kamarnya putih oleh tepung ! Di tengah-tengah ruangan berdirilah sesosok putih manusia tepung, alias Cloud !.

"Mph … " bibir Roxas bergetar. "Mphahahahahahh !" Dia ketawa sampe nangis, sakit perut. Dia memeriksa gambar yang terambil di kameranya. Foto-foto Cloud yang kelabakan n mematung kena bom tepung. Dia ngakak abiz !. Cloud membuka matanya yang tadi ditutup. Mata birunya bersinar merah, kayaq kebakar api. Api dendam. Plus tiga tanda magatama di sana. (sharingan !). "Sialan lo ! Gue udah mandi, tau ! Kalo gini, gue kan bisa telat !? Emangnya elo mau tanggung jawab ?!"

"Ye ! tanggung jawab sendiri, dong ! Emang gue pikirin !?" Roxas berlari turun tangga sambil tetap terbahak. "Eh ! Kalo elo bisa mikir jebakan kayaq gini, kenapa gak dipakai buat belajar aja, sih !? Gue malu punya adek yang nilainya jeblok kayaq lu !" Cloud nyusul.

"EGP !" Roxas langsung turun tangga, masuk kamar mandi. "Eh ! Tunggu ! Gue dulu yang mandi !" Cloud nggedor-gedor lagi.

"Gantian, dong ! Lo kan udah, tadi !"

"Mana mungkin gue bisa pergi dengan penampilan begini ? Bisa-bisa gue didepak sebelum nyampe gerbang ! Lagian, lu kalo mandi kayaq konser, lama banget ! Mending gue dulu !"

Roxas nyuekkin teriakan n gedoran kakaknya. Dia malah membalasnya dengan nyanyian. "Kemon, beybeh !". Akhirnya dimulailah konser sang adik yang memang sudah diperkirakan. Cloud cuma bisa ngedumel dan numpang mandi sama tetangga.

KucingPerak

Karena insiden bom tadi pagi, walhasil Cloud bener-bener telat ! Gitu tiba di depan sekolah Shinra, gerbangnya dah ditutup. Dengan hiasan gigi kuda alias cengiran dari Pak Balthier, sang satpam perayu murid cewek. Dengan pasrah Cloud menghampiri gerbang, dia mencengkram terali besinya kayaq narapidana. "Pak, tolong izinin saya masuk dong."

"Gak. Tumben-tumbenan gue bisa ngeliat murid teladan kayaq lu telat. Ahahaha !" si satpam ketawa. Dia senang banget liat murid sengsara, kecuali murid cewek tentunya.

"Paak ! aduuh … jangan ditutup dulu, dong." Trio cewek centil, Yuffie, Selphie, dan Rikku lari-lari, n stop di samping Cloud. "Eh ? Lu telat juga, ya, Strife ? Tumben ?" Yuffie n dua sohibnya keheranan. "Iya, nih. Gara-gara dibom adek gue pagi-pagi." Jawab Cloud, apa adanya. Orang-orang tadi makin heran. "Kok elu masih hidup ?"

"Gue gak gampang mati, lagi … "

"Ayo, ayo, ladies. Kalo mau masuk, musti nyium gue dulu. Wahaha !" Pak Balthier ketawa lagi. Selphie, Rikku, dan Yuffie menurut aja, n mencium pipi si satpam dari balik terali. Pria tadi dengan senang hati ngebukain pager. "Deeh ! Duluan, ya, Ketua kelas !" seru Rikku, begitu di dalam, sambil terus lari. "Lu juga musti masuk, pagi ini ada ujian dari pak Sephi. Kalo gak ikut, lu bisa masuk blacklistnya. Susah dapat nilai tujuh turunan, deh ! Dijamin !" sambung Selphie. Gue juga tau, kok. Pak Sephiroth itu kan tipikal guru killer. Udah susah ngasih nilai, gak ramah, soal-soal ujiannya susah banget, lagi. Tambah lagi juteknya itu. Serem, ubanan, pula. Weh, bener-bener cocok jadi tokoh antagonis. (Sorry Seph)Batin Cloud, merana.

"Buh bye, Strife !" Yuffie menyusul dua temannya yang duluan. "Woi ! Gimana caranya gue masuk ? Emangnya gue harus nyium pak Balthier juga ?!" balas Cloud, masih dikarantina. "Sorry, deh. Gue gak hobi dicium cowok. Pergi sono." Najis ! gue juga mana mau. Mending nyium si tomboy Tifa daripada dia. Dahi Cloud jadi berkerut-kerut, kesal.

"Harusnya lu tau, Sepandai-pandainya kodok melompat, nantinya bakal jatoh juga." Pak Balthier nyengir, ngejek. "Salah, pak. Yang benar tuh tupai, bukan kodok. Itu kan peribahasa tingkat dasar. Masa masih salah juga, sih ? Malu-maluin aja." Ralat Cloud. "Eeeh, udah telat, masih berani meralat. Lu mau disetrap ?!"

"Boleh, deh. Asal dibolehin masuk."

"Pergi lu !" bentak pak Balthier, nunjuk langit. "Shuuuh, Shuuuh !" usirnya, kayaq ngusir anjing. Dengan kesal, Cloud membalikkan badannya, melangkah, gontai. Cuaca mendadak mendung di sekitarnya, seolah ikut berduka cita. Tiba-tiba telinganya denger sesuatu, kayaq suara ular, eh bisikan. Sssht, sssht, gitu, deh. Kepalanya toleh kanan kiri, atas bawah, miring kanan n miring kiri, udah kayaq orang lagi senam jasmani, nyari-nyari sumber suara. Kok ada suara gak ada wujud ? jangan-jangan … hiiy ! gak mungkin, ah ! seumur-umur gue gak pernah ngeliat hantu. Lagian ... hantu itu kan nggak ada !

"Sssht !"

Suara itu makin keras. Dibarengi timpukan batu kerikil yang kena telak di kepalanya. Akhirnya Cloud nyadar kalo tuh suara asalnya dari belakang, arah jam 11, kiri, dekat pohon beringin di ujung pagar sekolah. Dia langsung ke sana, dengan langkah ballet, lebar, tanpa suara, n tanpa ketahuan oleh pak Satpam yang lagi ngerayu guru muda. "Vaan ?" Cloud kaget, nemu temen sekelasnya di situ. "Hehe … telat juga, ya, ketua ? Kesian deh lu."

"Diem lu." Sialan, ternyata si Vaan. Sang tokoh legendaris yang selalu datang pas detik-detik terakhir. Cloud mendengus, sebal. Eh ? tunggu. Selalu datang pas detik-detik terakhir ?. "Eh, lu tau caranya biar gue bisa masuk tanpa lewat gerbang ? Lu kan emang suka telat, tapi gak pernah bolos, Gue inget."

"Hehe, ya, iyalah … " Vaan menepuk dada. "Vaan gitu loh … " Ia mengisyaratkan Cloud agar mengikutinya. Cloud pun aye-aye aja, ngekor. Gak lama kemudian, mereka sampe di jalan sempit, tepat di belakang tembok gedung sekolahan. Cocok buat tempat malakin orang. "Di sini, nih." Vaan menepuk tembok tinggi itu. "Tempat rahasia gue n Penelo kalau telat. Biasanya Cuma kami aja yang tau. Tapi, kali ini gue kasih tau lu juga. Soalnya kasian banget liat ketua kelas teladan kayaq lu dikeluarin dari sekolah." Dia nyengir. Ngeliatin selai kacang yang masih nemplok di gigi serinya.

"Heh, Cuma sekali doang, gue gak bakal dikeluarin, tau." Mereka pun siap-siap manjat.

KucingPerak

"Nyarissshh … " Cloud terbungkuk-bungkuk di ambang pintu kelasnya, ngatur nafas. Kalo Vaan ? Dia yang biasa dengan situasi begitu, dengan santainya duduk di bangku. Sedangkan Cloud keringetan, duduk di bangkunya, paling depan tengah, berhadapan langsung dengan meja guru. "Kok telat ?" tanya Tifa, di sebelah kiri. "Biasa. Gara-gara si teroris itu, gue jadi agak terhambat."

"Oh ? Adek lo si Roxas itu ? Jebakan apa lagi yang dia buat kali ini ?" Tifa tertarik. Tapi, Cloud gak mau ngasih tau (malu-maluin, sih), sementara Tifa terus-terusan mendesak. Saking mendesaknya, dia nyekik leher Cloud dengan tenaga 'raksasa'. (maklum, si juara martial arts sekota). Pas muka Cloud pucet kayaq mayat, baru dia berenti n minta maaf.

Suasana kelas masih rame. Rikku, Yuffie, dan Selphie asyik bergosip ria di bangku tengah. Tidus lagi makan bekal buatan Yuna, ceweknya, yang terkenal gak enak. Tapi, tuh cowok mau-mau aja bo'ong bilang enak n makan sampe abiz. Squall n Seifer lagi pelotot-pelototan di bangku belakang. Di tengah-tengah mereka duduk Rinoa yang berusaha mendamaikan. Squall dan Seifer pasti habis berkelahi lagi, deh. Ada luka baru di dahi mereka. Dua orang itu emang rival abadi. Denger-denger sih, mereka udah berantem dari TK. Batin Cloud, sambil menoleh sedikit ke situ.

Nah, kalau ada rival abadi, yang ini disebut pasangan abadi. Mereka adalah Rasler dan Ashe. Mereka udah tunangan sejak belum lahir. Kedua orang tuanya sama-sama bangsawan, direktur perusahaan swasta. Rasler dan Ashe menganggap dunia ini adalah milik mereka berdua. Buktinya, mereka gak pernah ngobrol dengan orang lain selain 'Bang Rasler' n 'Neng Ashe'. Aneh ? Emang. Kayaq gini, nih …

"Wah, Neng Ashe. Ketua kelas barusan memberi tahu abang kalau besok ada ujian." (Maksudnya Cloud)

"Bang Rasler, cewek berambut hitam panjang di sebelah ketua kelas juga barusan memberitahuku." (Maksudnya Tifa)

"Neng Ashe, manis deh … "

"Ah, Bang Rasler juga, ganteng … "

Dua sejoli itu senyum-senyum, malu-malu, sambil pegangan tangan. Cubit-cubitan, n senggol-senggolan. Kalo udah gitu, walau ada gempa sekali pun gak bakal bisa mecahin dunia mereka berdua.

Ada juga kwartet pekerja sambilan di sini, yaitu Luneth, Ingus, Arc, n Refia. Biasanya yang mereka obrolin itu gak jauh-jauh dari kerja part time, diskon sayur, toko murah, makan gratis, dan sebangsanya. Mereka berempat adalah teman akrab dari kecil, rumahnya juga dempetan. Selain itu, masih banyak murid lain. Kayaq Zell yang nyentrik dengan tato di muka. Sekarang tuh anak lagi sparring, tinju, di pojok ruangan. Sedangkan Vaan dan ceweknya, Penelo, lagi asyik ngobrolin jalan pintas menuju berbagai tempat. Mereka cukup dikenal selalu traveling ke mana-mana. Bahkan, pernah jadi penumpang gelap. Mereka juga bela-belain pergi sampe ke luar negeri, meski gak punya duit.

Ngomong-ngomong soal teman akrab dari kecil, Cloud juga punya satu. Dia adalah Tifa. Sejak belum sekolah, sampe sekarang (kelas sebelas), mereka selalu main sama-sama n sekelas secara kebetulan ! Teman-temannya menjuluki mereka : suami istri. Tapi, keduanya mengelak ledekan barusan. Di antara mereka emang gak ada acara tembak menembak atau semacamnya. Tapi, mereka emang cukup sering jalan bareng. Apalagi Tifa jadi wakil ketua. Gimana dengan perasaan keduanya ? Maneketehe. Rahasia pengarang dong !. Ntar kalo baca lanjutannya juga tau. Yang pasti, mereka gak benci satu sama lain.

Lagian, Cloud sendiri sekarang lagi jatuh cintrong alias naksir sama Aerith, cewek kelas sebelah, yang terkenal karena kecantikan n kelembutannya, plus maniak bunganya. Konon, dia miara berbagai jenis bunga di rumahnya. Bahkan, bunga Raflesia yang sejenis bunga bangkai itu n jauh dari kata wangi juga dia punya. Cloud pernah beberapa kali ke rumahnya, mau nganterin barang (Cloud juga kerja sambilan sebagai delivery service, bareng Tifa. Ayah Tifa is the boss). Eh, ternyata rumahnya ada di dalam hutan ! dengan dikelilingi oleh bunga-bunga n tanaman aneh. Rumahnya juga bukan rumah biasa. Tapi, puri ! Gede banget. Masih mending kalo catnya putih, orange, or warna-warna cerah lainnya. Nah, ini … ? item ! coz, gak dicat. Dibiarkan alami dengan tembok batu ! Kalo orang normal, sih, gak bakalan mau tinggal di sana. Nyeremin ! Kayaq puri drakula dari Transilvania !. Tapi, karena ada Aerith, banyak juga yang sok berani datang berkunjung sekedar say Hi, alias pedekate. Cloud sendiri, walau naksir, dia gak berani nunjukkin (pemalu, geto loh !). Dia cuma berharap n berdoa semoga dia dapat tugas nganterin paket ke rumah Aerith, si cewek bunga yang emang selalu dapat paket hampir tiap hari. Nah, pas kemarin doanya terkabul, doi langsung sujud syukur !

"Diem semua ! Jangan ribut ! Sebagai murid yang baik, kita harus bisa memanfaatkan waktu yang ada dengan hal yang lebih berguna. Baca buku pelajaran dulu, kek … ntar kan ujian !" seru Cloud, berdiri. Gak ku-ku dengan keributan temen-temennya yang udah kayaq anak playgroup. Semua diam. Tapi beberapa detik kemudian, suasana kembali gaduh. Cloud menghempaskan diri di bangku, pasrah.

"Udah, deh … lu kan tau kalo anak-anak emang pada gak bisa dibilangin." Kata Tifa, maksudnya ngehibur. Cloud tertunduk. "Mereka sama sekali gak ngehargain gue sebagai ketua kelas. Kalo ada susahnya, baru deh gue yang diandalkan. Dasar … "

"Ehhemm !" Suara dingin nun datar Pak Sephiroth, sang guru Matematika, memecah keramaian. Dia pun melangkah masuk. Suasana yang mirip pasar tadi, langsung berubah mirip kuburan. Apalagi cuaca yang mendung makin memperburuk suasana. Angin bergemuruh. Kilat menyambar. Hujan pun turun dengan derasnya. "Bang Rasler, aku takut … " bisik Ashe, menggenggam tangan tunangannya, erat. "Jangan khawatir, Neng Ashe. Bang Rasler di sini. Tidak akan kubiarkan siapa pun menyakitimu, sayangku."

"Oh, cintaku … "

"Oh, manisku … "

"Oh, bintangku … "

"Oh, bulanku … "

Yang denger pada pasang tampang masam (Author, juga). Jangan ngegombal di kelas, dong ! "Heh ! Rasler ! Ashe ! Duduk yang benar !" Kemarahan Pak Sephiroth yang lebih serem dari gempa, berhasil membuat mereka berdua terdiam. "Ehhem !" dia berdehem lagi. Cloud langsung manggut n bangkit. "Berdiri !" semuanya ikut berdiri. "Beri salam !" lanjutnya. "Selamat pagi, Pak. Mohon bantuannya !" koor makhluk sekelas.

Sephiroth mengangguk. Semua pun kembali duduk seperti semula. Kedua tangan pria berambut silver itu bertumpu pada meja guru. "Hari ini ada siswa baru yang akan ikut belajar di kelas yang sama dengan kalian." Katanya. Semua berpandangan n bisik-bisik tetangga. "Moga-moga cowok cakep." Trio cewek centil mulai diskusi. "Cewek cantik, pliz … " harapan Vaan barusan langsung dapat hadiah tonjokkan dari Penelo. Yang mirip Yuna, tapi gak penyakitan n masakannya enak. Mohon Tidus dalam hati. Dokter hebat … Yuna juga memohon sambil batuk-batuk. Orang kaya baik hati yang selalu ntraktir kami tiap hari, Luneth, Arc, Ingus, n Refia ikutan memohon. Temen sparring, dunks ! pinta Zell. Jari-jarinya udah gemeretakkan. Whatever … batin Squall, cuek. Dia lebih tertarik mikirin cara untuk menang dari Seifer dalam segala hal. Gak peduli. Asal dia gak ngeganggu rencana gue ngabisin si Squall. Seifer pelototan lagi sama rival abadinya. Pangeran berkuda putih yang selalu mendamaikan segala pertikaian di muka bumi. Rinoa berdoa. Kalau Tifa ? Moga-moga bukan cewek macam Aerith. Mohonnya. Terserah deh, mau cowok ato cewek, Yang penting dia normal alias gak aneh. Ucap Cloud, dalam ati.

Sephiroth berpaling pada pintu kelas, lebih tepatnya pada makhluk yang ada di situ. "Masuklah." Suruhnya. Orang yang dipanggil pun masuk. Dia cowok yang lumayan tinggi, lebih tinggi dari Cloud yang cuma 173 cm (Cuma ?!). Wajahnya ceria. Dari tadi senyum-senyum liat keadaan kelas. Kayaqnya nih orang sebangsanya Zell, Vaan, or Tidus. Duga Cloud. (Tipe orang ceria n ribut, plus nilai jeblok, gitu loh !)

Dia menulis namanya dengan huruf yang besar-besar, pake spidol biru. Tulisannya 'Zack Fair'. "Yoo ! kawan-kawan ! panggil aja gue Zack. Peace, man !" dia ngacungin dua jari n nyengir. "Peace !!!" balas Zell, Vaan, n Tidus, bareng. Plus tanda V di jari. Mereka berempat cengar cengir. Suasana jadi cerah. Cuaca yang mendung tadi pun tiba-tiba kabur. Berganti dengan matahari yang cengengesan. Rikku, Selphie, n Yuffie bergenggaman erat, kesenangan doa mereka terkabul dalam hitungan detik. Seangkan Cloud yang duduk paling depan ngerasa kalo orang aneh di kelasnya bakal nambah lagi.

KucingPerak

"Sekian untuk hari ini. Kalian boleh istirahat." Sephiroth merapikan map yang nyimpen lembaran-lembaran penuh karangan matematika (soalnya, yang jawab pada ngarang!). Dia pun pergi disertai rasa syukur dari hati yang amat mendalam oleh para siswa n siswi kelas XI A.

Pemandangan kelas Cloud udah kayaq pasca perang. Rasler lagi sibuk menenangkan Ashe yang sesenggukan, nangis. Vaan n Penelo adu punggung, keringetan, persis orang kehausan di tengah padang pasir. "Vaan, gue jadi inget waktu kita kesasar di Mesir taun lalu … ". Keluh Penelo. "Ho-oh … " jawab Vaan, gerah. Sementara itu, asma Yuna kambuh, Tidus yang sakit kepala kelabakan nyari-nyari obat di tas buat pacarnya itu. Rikku, Yuffie, n Selphie pada curhat dengan tampang yang berkaca-kaca, kayaq habis putus pacar. Zell sparring lagi di pojokan. Mukanya kayaq orang yang abis kalah tanding. Squall n Seifer sibuk ngitung lagi soal-soal ujian barusan pake kalkulator (Lembar soalnya dikasih). Pengen tau jawaban yang bener dan mau adu kepintaran satu sama lain. Rinoa pingsan di bangkunya. Kwartet pekerja sambilan, Lunethcs ketiduran, persis orang-orang yang habis kerja sambilan seharian.

Pipi kiri Tifa nemplok meja. "Cloud … lu bisa ngerjain, nggak ? Gue cuma bisa ngerjain lima soal, tadi … " tanyanya, dengan suara sekarat. "Gue bisa ngerjain ke-50nya." Jawab Cloud, biasa. Hasil perjuangannya begadang tadi malem. Slain karena ngerjain tugas OSIS, dia juga belajar keras.

"Gila aja lu ! Bisa ngerjain lima puluh soal monster itu dalam dua jam. Dasar kepinteran. Ajarin, dong."

Cloud tersenyum. "Boleh. Tapi, ntar kalo ada paket buat Aerith lagi, biar gue aja yang anterin, oke ?" katanya, nyengir. Tifa mendengus. Dia berpaling, masih dengan posisi kepala nempel meja. "Lupain aja cewek itu, knapa sih ? Saingan lu banyak, tau. Cowok-cowok keren pada bejibun di sini."

"Tapi, yang pinter kayaq gue kan jarang … ?" balas Cloud, Pe-De. Tifa cemberut. Dia bangkit, n nendang Cloud sampe jatoh dari kursinya. Cowok blonde itu sampe kepentuk kursi Zack di sebelah kanan. "Aduh ! Apaan, si ?!".

"Lemah. Kalo lu bisa ngalahin gue berantem, baru gue dukung." Tifa bertolak pinggang. "Jangan gitu, dong. Kalo gitu caranya, gue udah kalah sebelum tanding." Cloud menolak. Ya iyalah. Tifa kan juara martial arts sekota ! Preman aja takut sama dia. Cewek itu pun langsung nyelonong ke luar, ke toilet.

"Hey, Cloud."

"Hah ?" Cloud menoleh pada sumber suara, Zack. Dia pun berdiri. Dia manggil 'Cloud' ? Pe-De juga nih orang langsung manggil nama depan gue. "Ya … ?".

"Elo tadi bisa ngerjain semua soal, ya ? Hebat. Gue juga udah denger kalo loe jadi murid teladan di sini, yang pinter pelajaran n olahraga itu, kan ?" pujinya. Cloud garuk-garuk kepala. "Ah, nggak sehebat itu, kok." Dia jadi malu. Zack ketawa. "Gak usah ngerendah, deh. Tapi … ngomong-ngomong, tadi gue juga sempet ngerjain semua soal."

Telinga Cloud menajam. "Apa ?". Dia hampir gak percaya. Zack tetap senyam senyum. "Sebenernya gue agak kaget juga, sih. Baru masuk, udah dapet ujian. Lima puluh biji, lagi. Baru kali ini gue alami ada guru yang ngasih soal essay segitu. Sulit-sulit, pula. Uh-Oh … Tapi … untung gue ngerti semua. Hehe … "

Di benak Cloud muncul kilat petir n badai yang menyambar. Sementara di benak Zack yang muncul adalah matahari (cerah, euy !). Saingan … dia saingan gue … Cloud jadi merasa gak tenang. Kalo Zack ? Doi tenang-tenang aja, tuh. Dia malah mengulurkan tangan kanannya pada Cloud. "Ngefriend, yok !

Ngefriend ? Dia ngajak gue temenan ? Aje gile ! Ogah ! Mana bisa gue temenan sama orang yang kira-kira bisa ngedepak gue dari predikat murid teladan di sini ?

"Cloud ?" kedua alis Zack terangkat, menunggu. Cloud ngeliatin muka tuh orang dengan curiga. "Knapa ? Muka gue kegantengan banget, ya ?" tanyanya, (Pe-De abiz !!!). Cloud cengo.

Iddih ! Ni orang narsis banget, si ?! . Beberapa detik kemudian, akhirnya Cloud ngenyambut juga tangan itu, lalu maksain senyum. "Hai … Zack … " Dia sama sekali gak ngejawab ajakan Zack soal ngefriend tadi. Tapi, si Zack sendiri g ada curiga sama sekali. Dia Cuma kurihing-kurihing, cengar cengir. Oke, gue bakalan dekat sama lu, tapi buat jatuhin lu ! tekad Cloud dalam hati. Diem-diem, dia ketawa setan.