Maafkan daku. Aaaa, LAMA BANGET YA ILEYRA, udah 7 bulan baru update! Ini gara-gara tugas akhir, Ley bikin sistem pendeteksi longsor yang naudzubillah ternyata susah tapi alhamdulillah akhirnya lulus hehe *kipas-kipas pake toga*. Tapi Ley minta maaf banget sama orang yang Ley PHPin, padahal janji mau update Agustus, ternyata update nya Oktober. Ngaret 2 bulan OMG. Itu gara-gara Ley sibuk mempersiapkan diri buat masuk ke Schlumberger alias perusahaan minyak asing, lumayan gaji di sana gede. Cuma ya sampe sekarang Ley masih diPHPin ama tuh perusahaan hiks.

Tapi Ley tekankan para pembaca sekalian, walau update lama (maap bgt), Ley tidak akan membiarkan Fic ini discontinue!

Oh ya, ini balasan buat review berharga dari kalian:

Zilda Eleva Ice Dejavu pas chap 1? Pasti udah nonton video trick n treat itu juga yah? Haha. Thanks buat review nya yah! :D

Guest makasih dibilang keren, jadi malu ihi~ *garuk2 pipi* makasih reviewnya ;)

RisaSanodi atas sana Tsuna mau dijadiin budak para angelos *ok, just kidding* No spoiler! Ikuti saja ceritanya ya

Alexiellamaafkan diriku yang updatenya lama yahh *hugs back* Misteri tentang Reborn nanti terungkap di chapter depan, jadi dirimu harus bersabar lagi menunggu chapter depan huhu. Tapi untuk sekarang, nikmati saja chapter ini yah Alexiella-chan, btw thank you buat reviewnya :D

Akihiko Fukuda 71Lama ya? Sorry, dah kebiasaan jelek ni ngePHPin readers huhu. Cerita di sini emang selalu dibikin kompleks hehe, apalagi nanti di chapter depan, makin ribet aja kayanya. Anyway makasih ya buat ripiunya ;)

Hikage NatsuhimikoSankyuu! Gak apa-apa kok, Ley udah seneng seenggaknya Hikage-san mau review hehe. Makasih yah!

Eamaki ShionIta DevyIya diriku sudah kembali dari merantau, kangen yah? *puk2 Eamaki* /plak. Gomen, Ley lama update gara2 tugas akhir, tapi semuanya udah kelar sekarang. Ley jadi pengngguran, jadi banyak waktu luang buat namatin nih fic ^^. Appah?! Di jepang 13 tahun udah bisa sex? OMG Ley baru tau. What a shock?! Thanks yah buat review dan infonya :D

Profe Fest Profe-san! Ley mengagumi karya-karyamu. Beberapa udah banyak yang dibaca, tapi Ley lupa udah review apa belum, gomen, kebiasaan. Awww, syukur deh kalo mudah dimengerti. Pas awal-awal Ley liatin draft 27DiH ke temen, dia bilang bahasanya berat amat. Makasih ya reviewnya ;)

Wookie Makasih udah nunggu2 apdetan 27DiH, jadi terharu deh suer. Senangnya punya reader dan reviewer seperti Wookie-san. Hahaha, banyak yang bilang Hibari gak cocok jadi angel lho, emang sih gak cocok, tapi dia punya peran penting di dunia angelos. Misteri masih banyak yang belum terkuak. Pokoknya nantikan saja kelanjutannya hoho. Btw makasih dah review yah! *hugs*

Alwayztora Tora-chaaaaaan, gomeeeeen, Ley masih banyak tagihan FF mu yag belum dibaca T_T pasti Ley baca kok, udah kangen banget nih! Maaf ya ternyata apdetannya lama, uhhh jadi malu. Makasih a lot buat review mu :D

URuRuBaek Iya banyak banget problematika di Fic ini haha. Pada dasarnya Ley emang tipe orang yang suka menimbulkan masalah #plak. Makasih dah ripiu ya! ;)

Ochie94 Iya, dan ke depan malah semakin rumit lagi. Ley emang jahat sengaja bikin reader pusing mwahahaha #ditampol. Selesei gak selei di chap 27 itu juga masih misteri hihih. Tunggu saja kelanjutannya, dan mohon buat bersabar yah. Oh ya, makasih sudah mereview!

LOLOLOL Siapapun anda gerangan, makasih udah bilang fic ini bagus, hehe. Dan makasih buat review nya :D

Fajrikyoya Nak, dirimu adalah author yang paling Ley kangenin sepanjang masa *apa sih lebay* Enma bangun di chapter depan (kayanya). Galau kenapa fajri sayang? Bikin bingung yah? Kalo soal pair D18, banyak yang request sih, mungkin bisa, mungkin juga ngga, itu tergantung mood hehe. Oh ya, Ley belum review the latest chapoter of 5 Syndrome yah? Ok, Ley caww sekarang. And thanks ya beb buat review nya! ;)

jonginsse1Thank you for the like! And for your review of course! ^^

Ariefyana Fuji Lestari Ahhh, ini dia reader kesayangan Ley yang selalu ngingetin buat update hehe. Gimana penelitian akhirnya? Moga-moga sukses. Hahaha, banyak yang bilang kalo Reborn di sini suka Tsuna, Ley gak bisa bilang bener tapi gak bisa bilang salah, pokoknya no spoiler! Pokoknya di sini plot twist bgt deh, ending nya juga udah Ley pikirkan, moga-moga aja gak ketebak ^^ Oh ya, makasih yah udah review muah muah :D

Kaori Suruga Ley juga inginnya sih gak terpisahkan, tapi—itu gimana nanti lah ya. Makasih ya buat reviewnya! ;)

VandQ Si Mukuronya pergi menjalankan misi sendirian, di chap ini diceritain kok. Eh? VandQ-san dibawah umur yah? Waduh, kalo bsia bagian "itu" nya diskip aja yah, nanti telanjur tercemar lho pikirannya kaya Ley. Oh, kalo buat Collapse, Ley usahain buat update, tapi inginnya sih selesein 27DiH dulu, baru pindah ke Collapse. Yah, gimana nanti deh. Makasih dah ripiu

Dark Ini rekor terlama kayanya, dari chap 19 ke 20 sampe setengah tahun, nah yang ini 7 bulan -_- Gomenasai hontou ni gomenasai! Dan makasih udah bilang cerita ini keren, jadi terharu nih Ley. Maksih juga buat review berharganya :D

Maybideokfujoshi Halo may, maaf yah, lama nunggu sampe jamuran yah? Gomen. Ada banyak misteri pokoknya, hehe. Ikuti saja ya jalan ceritanya ^^ Oh ya, makasih juga buat reviewnya ;)

Saory Athena Namikaze Iya banyak banget misteri. Bagus deh kalo suka hihi. Mukuro di sini ngamuk kok, tapi ngamukya bukan ke Tsuna, yah silakan baca chapter ini ya! Oh makasih buat reviewnya!

pencuriLumba-Lumba well... ini... bebar-benar review yang panjang, Ley gak bisa bales di sini, nanti Ley bales di PM ya.

Tsuna27 Iya dong, mereka juga harus dikasih adegan so sweet nya juga, jangan berantem mulu :p Kalo soal gokudera mati itu cuma ilusi kok, biar Tsuna nya ketakutan gitu. Mengenai dia pulang lagi ke rumahnya, emm—ah, pokoknya no spoiler! Haha, makasih yah reviewnya! :D

rikakyu06 Sudah lanjut, maap lama bangeeeeet. Emang sengaja dibikin banyak konfilk haha, ini kan sejenis supense gitu lah, campur tragedi, dibumbui misteri, banyak pokoknya. Makasih dah review ya! ;)

Zhouhee1015 Fantasi Ley keren? Aih makasih Padahal banyak yang bilang gila. Ini udah lanjut, sorry lama. Thanks buat komennya yah!

Guest Emang lama banget kalo Ley update, habis Ley pengen yang perfect, jadinya kelamaan deh. Sorry, tapi gak akan bikin kalian nunggu sampe 21 bulan juga kok, tenang aja ^^ Makasih dah review ya! :D

babyberrypie Salam kenal juga berry-san. Aww, makasih komennya, jadi nyengir nih Ley hoho. Maap lama ya update nya, mau gimana lagi, banyak tugas. Makasih ya berry-san dah revoew hehe ;)

Kurokawa Michi Halo Michi-san, Ley baru kontak Michi-san hari ini via FB, maap ya lama huhu. Ley jadi senyum-senyum sendiri baca review Michi-san. Pengennya sih dibikin novel, tapi gak mungkin diterbitin karena banyak adegan begituannya haha. Otak Ley nakal sih. Oh ya, makasih buat review berhargamu ya, tolong baca selalu ceritanya walau lama update

Guest Banyak banget yang review pake nama Guest yah, entah orang yang sama atau bukan, tapi siapapun engkau. Makasih banyak dah mau meluangkan waktu buat ngerview fic ini yah! :D

Wow, buat ngebales review aja sampe ngabisin 2 halaman di Word, haha. Ley cinta kalian! Review kalian bikin Ley semangat buat ngetik! XD *hugs u all*

Anyway, biar gak usah banyak iklan lagi, langsung aja ke ceritanya ya. Sorry kalian pasti lupa lagi sama storyline nya (jujur, author aja sempet lupa), kalo gak keberatan, silakan baca chapter terakhir teehee *dibom*

.


Day 21. Mistake

...berawal dari kesalahanku, kemudian berakhir dengan kematianku...


"Hibari-chan benar-benar seperti karnivora." Komentar Byakuran ketika Fran selesai memanipulasi tubuh iblis itu dengan ilusi. Luka robekan sepanjang 6 cm di pelipis kiri sempat membuat Byakuran terkena anemia fatal. Untunglah setelah perundingan dengan ángelos selesai, Fran segera turun ke lobi dan memberi pertolongan pertama dengan menggunakan ilusinya. "Aku sempat heran kenapa makhluk sebuas itu ada di antara kaum ángelos, ia lebih cocok dengan sayap hitam."

"Hibari tidak sama dengan kalian." Tukas Reborn. Spade yang duduk beberapa meter dari Byakuran, langsung bereaksi.

"Nufufu, tunggu saja sampai ia kehilangan kendali atas nafsu pembunuhnya, atau saat di mana ia lebih mementingkan diri sendiri daripada kelompoknya. Banyak cara untuk mengubah seorang ángelos menjadi seperti kami, kau tahu? Lagi pula kulihat karnivora kecil itu tipe pemburu yang mudah memberontak."

Dan disanalah awal perdebatan antara Byakuran, Spade, dan Reborn dimulai.

Sudah tiga jam penuh kami menunggu kedatangan Mukuro yang hingga saat ini keberadaannya tak diketahui. Lobi utama yang biasanya sepi, kini terlihat sedikit 'hidup' dengan kehadiran tiga makhluk keras kepala yang masih beradu argumen sembari melakukan kesibukan masing-masing.

Para diávolos berkumpul di tepi ruangan, ditemani Fran yang tak ambil pusing dengan pertikaian lidah di antara mereka dan malah sibuk menangani luka yang diderita oleh kedua rekannya. Reborn yang lidahnya seolah terasa gatal, terus menanggapi berbagai sindiran Spade. Sosoknya yang bersandar di samping pintu utama tampak santai membersihkan selongsong senjata apinya yang terlihat membahayakan. Sementara aku sendiri baru saja selesai mengelilingi hutan di sekitar mansion untuk mencari Mukuro, tepat ketika para makhluk keras kepala itu akhirnya berhenti berdebat.

"Aku tak menemukannya di hutan." Pernyataan singkat dariku membuat separuh harapan Byakuran dan Spade hangus seketika. Aku berjalan ke arah Reborn, mengembalikan topi fedoranya yang sempat ia pakaikan ke kepalaku tanpa mengucapkan apapun.

"Kalau begitu, setelah fajar kita semua akan mencarinya bersama-sama, sekarang kau istirahat dulu Tsunayoshi-kun."

Aku segera menolak anjuran Byakuran tanpa pikir panjang. Pasalnya, kata istirahat tak pernah terlintas di kepalaku sejak Mukuro menghilang tanpa kabar dari kemarin senja.

"Tidak perlu, aku akan mencarinya lagi. Spade, aku pinjam scythe-mu." Aku menyambar sabit besar di samping Spade, tak berepot-repot menunggunya memberi izin terlebih dahulu. Kakiku melangkah cepat ke arah pintu utama, namun Byakuran gesit menghalangi jalanku tepat satu meter sebelum aku keluar lobi.

"Apa yang sedang kau lakukan, Tsunayoshi-kun?" Intonasi pelan Byakuran terdengar sangat serius. Aku mendorong tubuhnya agar iblis putih itu menyingkir tapi ia tetap berdiri kokoh di sana. Semua mata di ruangan itu tertuju ke arahku seperti sebuah objek tontonan, namun pandanganku hanya terfokus pada iris amethyst yang memberiku sorotan tajam.

"Aku sedang mencari Mukuro, dan sekarang kau menghalangi jalanku."

"Untuk apa scythe itu?"

"Berjaga-jaga." Jawabku tegas. "Mukuro mungkin sedang dalam bahaya."

Mendengar jawaban itu, Byakuran tiba-tiba saja menggenggam pergelangan tangan kananku dengan keras. Aku tersentak karena rasa ngilu yang seketika menjalar dari pergelangan tangan hingga ke pangkal lengan. Scythe yang sedang kugenggam jatuh begitu saja, menimbulkan suara logam berat yang membentur marmer dan menggema di seluruh penjuru lobi.

"Kau sedang menghambur-hamburkan tenaga, tidak ada yang bisa membunuh Mukuro dengan mudah. Yang bisa kau lakukan sekarang adalah memulihkan kondisi tubuhmu." Mataku yang masih semerah ruby menyipit sengit. Byakuran segera melepaskan pergelangan tanganku, tapi tiba-tiba saja ia meremas bahu kiriku yang terkena tendangan salto Reborn. Spontan aku meringis keras dan refleks menyingkirkan tangannya dari bahuku. Saat aku kembali menatapnya, iblis putih itu memperlihatkan cengiran seolah baru saja memenangkan permainan bingo.

"Lihat? Kau sedang terluka," katanya seraya mengambil scythe yang kujatuhkan lalu berjalan melewatiku. "Jangan memaksakan diri."

Demon Spade yang biasanya selalu bersuara kini tak ikut berkomentar atau memberi tanggapan apapun, ia hanya diam, tak ingin mengeruk kemarahan Byakuran lebih dalam. Sementara Fran—

Yah, dia terlihat tak begitu peduli, dan aku tak bisa berharap apapun dari Reborn.

Menyadari tak memiliki alasan lain untuk melawan kata-kata Byakuran, aku hanya menghembuskan nafas kuat-kuat.

Ini sudah yang kesekian kalinya Byakuran bertindak sebagai seorang penasihat. Sebenarnya aku tak suka terus-terusan bergantung padanya, tapi di tengah-tengah kebingungan ini, mungkin aku hanya bisa berpegang pada pilihan yang ia anggap terbaik.

Byakuran mengembalikan scythe besar itu ke pemiliknya kemudian duduk di atas salah satu anak tangga yang menuju ke lantai 2, sementara aku memilih untuk duduk di lantai, di samping Reborn yang berada 15 meter jauhnya dari mereka bertiga. Setelah kusandarkan kepala pada dinding berlapis wallpaper tua itu, rasa letih yang sedari tadi hinggap di tubuh dan benakku mulai terasa. Harus kuakui, aku sedang tak bisa berpikir jernih, terlalu mencemaskan perihal Mukuro dan Bermuda.

Bagaimana tidak?

Tinggal tiga jam lagi hingga fajar tiba, tapi Mukuro belum juga kembali. Hanya tinggal dua hari lagi hingga Bermuda datang menyerang, tapi kami belum mendapatkan pedang suci untuk melawannya. Lalu di saat genting seperti ini, yang bisa kulakukan hanyalah diam dan tak melakukan apapun?!

Aku mengusap wajah.

Cemas.

Frustasi.

Aku ingin masalah ini cepat selesai.

"—Ini bukan yang pertama kalinya."

Kepalaku mendongak ke arah pemilik suara itu, menemukan Reborn yang masih betah menggosok senjatanya.

"Apanya?" tanyaku.

"Situasi seperti ini. Ini bukan yang pertama kalinya aku terlibat dengan masalah yang kau buat, Tsuna."

Dahiku mengernyit.

"Apa aku pernah membuatmu terlibat masalah sebelumnya?"

"Ya."

"Kapan?"

"Walau kuberi tahu pun, kau tidak akan ingat."

Ah, lagi-lagi. Aku memijat keningku.

"Reborn, bisakah kau tak membuatku bertambah bingung di situasi seperti ini?"

"Apa aku membuatmu bingung?" Dari posisi duduk di bawah sini, aku bisa melihat sebelah alisnya yang terangkat naik.

"Yah, kau selalu berkata seolah-olah aku dan kalian—para ángelos—memiliki hubungan di masa lalu, tapi sampai sekarang aku tak pernah mengingat satu pun kenangan tentang kalian."

Reborn malah tersenyum tipis.

"Sudah kukatakan padamu, hal itu jangan terlalu dipikirkan."

"Bagaimana bisa aku tak memikirkannya sementara kau selalu mengungkit-ungkit hal itu!" Suaraku tanpa sadar meninggi, hingga membuat Fran untuk pertama kalinya menoleh ke arahku. Aku menghela nafas panjang lagi, lalu mengusap wajah, berharap bahwa hal itu juga bisa mengusap bersih kecemasan yang kurasakan.

Sebenarnya aku tahu apa yang membuatku bertingkah paranoid begini. Beberapa jam yang lalu sebelum mengelilingi hutan, aku sempat mengatakan akan mencari Mukuro untuk memastikan keselamatannya. Namun alasan sesungguhnya sama sekali berbeda. Aku jelas-jelas tahu bahwa Mukuro yang sekarang sangat kuat, ia tak akan mudah diserang apalagi dibunuh. Alasan mengapa aku bertekad mencari lelaki bermata heterokromia itu adalah karena aku ingin cepat-cepat pergi ke dunia ángelos dan mendapatkan pedang suci mereka.

Bukan apa-apa, aku hanya merasa tak tenang. Satu-satunya yang bisa mengalahkan Bermuda di sini hanyalah aku seorang. Para ángelos itu bersedia untuk membantu mendapatkan pedang yang kami butuhkan, tapi mereka tidak akan ikut campur dalam urusan pertempuran. Ditambah lagi, aku sama sekali tak terlatih untuk menggunakan pedang, sementara Bermuda begitu ahli dengan rantai-rantai tajamnya. Melawan tujuh Vindice saja aku tak mampu, dan dua hari lagi makhluk horor itu akan datang dengan seluruh pasukannya untuk mengirim kami ke alam baka.

Saat keempat rantainya menembus sayap-sayapku tempo hari, aku tahu bahwa Bermuda adalah diávolos yang kuat. Lalu bagaimana bila ternyata aku tak bisa menandingi kekuatannya? Apa yang akan terjadi pada kami semua?

Apa kami akan mati?

Aku menghela nafas panjang lagi.

"Tsuna, ada satu hal tentangmu yang perlu kau ingat." Suara Reborn mengalihkan pikiran negatifku. Aku melirik sosoknya tanpa menoleh.

"Apa?"

"Kau tidak lemah." Reborn memasukkan kembali sapu tangan dan senjatanya ke dalam jas. Ia menatapku saat aku menengok. Untuk pertama kalinya aku bisa melihat sorot mata hangat yang terasa familiar terpancar dari sepasang hematite hitam itu. "Dulu kau juga sering bertemu dengan masalah sulit, banyak mengeluh, dan sering terlihat depresi, tapi di samping semua itu, kau selalu berhasil mengatasinya dengan baik. Bila dibandingkan dengan masalah berat yang pernah kau hadapi sebelumnya, ini semua—tak berarti apapun untukmu."

Hening sesaat.

"Masalah berat apa yang pernah kuhadapi sebelumnya?"

"Aku tak bisa bilang itu sekarang. Lagipula itu terserah padamu, apakah kau mau mempercayainya atau tidak."

"Bagaimana kau bisa tahu tentangku sebanyak itu?" Mataku menyipit ganjil.

"Hmmm... " Reborn mengeluarkan sebatang rokok, menyulutnya, kemudian menjawab dengan pelan, nyaris terdengar seperti sebuah bisikan hingga ia yakin hanya aku yang bisa mendengarnya. "Itu karena sebelum kau bertemu Mukuro di sini, akulah yang selalu bersamamu di atas sana."

Mataku membulat.

"Apa maksudmu?"

"Sudah kukatakan berkali-kali, jangan memikirkan hal itu sekarang. Aku akan menjelaskan semuanya padamu setelah kau berhasil mengalahkan Bermuda."

"Kau sengaja memancing rasa penasaranku?"

"Aku hanya melakukan apa yang bisa kulakukan sekarang." Reborn menghembuskan asap.

Malas berdebat, aku menggerakkan kepalaku ke arah Fran yang masih berusaha memanipulasi luka-luka di lengan Spade, lalu pindah memperhatikan Byakuran yang berada dua meter dari mereka. Ia sibuk melepas bajunya yang tercecer darah kemudian menggantinya dengan pakaian baru yang lebih sederhana. Sayang, pemandangan itu tak mampu mengalihkan pikiranku.

Dalam ingatan Tsuna, wajah Rebornsama sekali tak pernah nampak sekali pun. Tsuna juga tak pernah menceritakan apapun mengenai ángelos berfedora tersebut. Dan sekarang, lelaki berpakaian formal itu muncul dihadapanku lalu mengkalim bahwa aku pernah memiliki hubungan dengannya di atas sana.

Aku mendengus. Taktik apa lagi yang akan ia keluarkan untuk membujukku agar aku ikut bersama mereka? Bagaiamanapun juga, aku tak akan meninggalkan Mukuro. Aku tak akan mengulangi kesalahan yang sama seperti yang pernah kulakukan di kehidupanku sebelumnya.

Beberapa saat setelah keheningan yang panjang, pintu utama terbuka. Kami semua menengok dengan antusias, namun Byakuran dan Spade harus kecewa untuk yang kedua kalinya saat mendapati bahwa sosok yang memasuki lobi adalah lelaki pirang bersayap emas.

"Sudah siap?" tanya Dino. Matanya memperhatikan kami satu persatu. "Mana Mukuro?"

"Belum datang." Sahut Byakuran. "Kami akan menunggunya hingga fajar tiba. Kalau ia masih belum datang, kita semua akan mencarinya."

"Oh? Baiklah, kalau begitu kita masih punya waktu santai beberapa jam lagi." Sayap-sayap Dino menghilang ke dalam punggungnya. Ia berjalan menghampiriku kemudian berjongkok. Pandangan mata kami bertemu satu sama lain. "Kau baik-baik saja Tsuna?"

"Eh? Ya."

"Bahu dan pinggangmu—apa masih sakit?"

Aku berkedip dua kali.

"Bagaimana kau—"

"Aku tahu dari cara dudukmu." Potong Dino. Ia meletakkan tangan kanannya di bahu kiriku, sementara tangannya yang lain menyentuh pinggangku. Aku meringis. "Tulangmu retak, Reborn memperlakukanmu terlalu keras, eh?"

"B-bukan, ini—gara-gara aku lengah." Aku melirik Reborn yang melempar seringai menyebalkan. Saat bertarung melawanku, aku tahu ia bahkan tak mengerahkan separuh dari kemampuannya. Reborn sama sekali tak mengincar bagian vital saat itu, ia juga tak mengambil ancang-ancang yang kuat ketika akan menyerangku. Pertarungan itu hanya ia anggap sebagai pemanasan belaka.

"Kau tidak perlu membelanya, ia memang keras pada semua orang." Dino tertawa kecil. Lelaki pirang itu masih memegangi pundak dan pinggangku. Lama kelamaan kedua tangannya mengeluarkan pijar keemasan yang terasa hangat. Aku hanya diam tak bergerak, terpukau dengan fenomena aneh itu selama beberapa detik hingga akhirnya cahaya ajaib itu meredup dan menghilang. "Nah, sekarang coba gerakkan pundakmu."

Aku menuruti perkataannya. Saat itu pula aku menyadari apa yang barusan ia lakukan dengan pijar aneh itu.

"Kau menyembuhkan tulangku yang retak?" tanyaku takjub.

"Aku mengembalikan kondisi tubuhmu seperti semula." Jawab Dino. "Sudah merasa lebih baik?"

Aku mengangguk cepat.

Ini luar biasa! Tubuhku pulih dalam hitungan detik tanpa harus meminum elixir. Rasa letih yang kurasakan bahkan menghilang seperti asap.

"Hei, Mr. Tangan Ajaib! Ada dua korban keganasanmu yang perlu kau sembuhkan juga di sini!" Seru Spade. Rupanya ia memperhatikan kami sedari tadi.

"Kau masih terluka?" Mata Dino memeriksa Spade dari kepala hingga ujung kaki. "Aku tak melihat satu luka pun di tubuhmu."

"Aku menangani luka-luka mereka dengan ilusi untuk menghilangkan rasa sakitnya." Jawab Fran, datar seperti biasa. "Luka aslinya masih tetap ada."

"Oh? Maaf, tapi kemampuanku hanya berpengaruh untuk ángelos, kalian akan merasa terbakar bila kusentuh seperti tadi." Sahut Dino sambil berdiri dan menunjukkan pijar emasnya. "Ini flame suci."

"Ah sial. Sepertinya aku tak memiliki pilihan lagi selain menunggu elixir buatanmu, Byakuran."

"Sayangnya aku tak bisa membuat elixir dalam waktu dekat, semua herbal yang susah payah kukumpulkan dihancurkan Hibari-chan."

"Semuanya?"

"Semuanya, termasuk keranjangnya."

"Nufufu, kejam sekali. Benar katamu, makhluk buas itu lebih pantas berada di dunia bawah."

"Hei, jangan samakan Kyouya dengan kalian! Ia hanya sedikit galak karena men—" Dino buru-buru protes, namun kalimatnya tak akan pernah selesai. Bukan karena pemimpin ángelos itu enggan memulai perdebatan, tapi karena semua sayap dari tiap punggung diávolos di ruangan itu tiba-tiba saja menyeruak keluar dan mengembang sangat lebar hingga tiap-tiap detail bulunya terlihat sangat jelas.

Menyadari bahwa ada ángelos dengan hawa pembunuh yang tinggi, aku otomatis menengok ke arah Reborn, tapi dahiku mengerut bingung ketika melihat bahwa sayap putih lelaki berfedora itu juga mengembang lebar hingga ke batas maksimal. Sama halnya dengan sayap-sayap Dino yang mengembang tanpa komando.

"Apa yang—?" Pemimpin ángelos memperhatikan kami semua dengan heran. Tak ada satupun di ruangan itu yang berniat untuk membunuh satu sama lain, tapi semua sayap kami seerentak memberi peringatan bahaya.

"Rokudo Mukuro." Desis Reborn. Ia membuang sisa rokok yang masih menyala di mulutnya lalu terbang keluar mansion. Dino menyusul, begitu juga denganku.

"Tunggu Tsunayoshi-kun!" Kudengar Byakuran berteriak, tapi aku tak memedulikan perintahnya. Ia berdecak keras melihatku gegabah terbang ke luar mansion. "Fran, ikut aku! Spade, kau jaga Enma."

Beberapa detik kemudian kulihat iblis putih itu menyusulku bersama Fran. Kami bertiga terbang di belakang Dino dan Reborn sambil mendeteksi ke segala arah untuk mencari sumber hawa pembunuh yang sanggup menarik keluar sayap kami.

Tadi Reborn menyebutkan nama Mukuro—

Kalau memang benar Mukuro adalah diávolos yang menyebabkan sayap Reborn dan Dino mengembang, lalu siapa ángelos yang membuat sayap Byakuran, Fran, Spade, dan sayap hitamku bereaksi?

"Hibari!" Reborn berteriak ke arah sosok bersayap putih yang melesat dengan kecepatan penuh di udara. Aku melihat jalur arah terbangnya, dan di sanalah aku menemukan Mukuro, 2 km ke arah barat daya bersiap dengan trident-nya untuk menyambut serangan tonfa si malaikat maut.

Tampaknya Hibari tak mendengar seruan Reborn. Ia serta merta menyerang Mukuro dengan ganas di atas sana. Tapi seperti yang pernah kukatakan sebelumnya, Mukuro yang sekarang tak akan mudah dikalahkan, apalagi dibunuh. Ia sangat tangkas menghadapi semua serangan bertubi-tubi yang dilancarkan oleh ángelos muda itu padahal pola serangan Hibari sama sekali tak terbaca bahkan oleh mataku yang memiliki kemampuan makro.

Kami semua, termasuk Dino dan Reborn—akhirnya memutuskan untuk mendarat di sebuah spot yang jaraknya agak jauh dari arena duel mereka. Semua mata tertuju pada dua petarung yang bergerak sangat cepat. Mereka berpindah-pindah di udara. Saling mengejar satu sama lain. Saling beradu senjata. Dari detik ke detik, serangan-serangan mereka semakin serius dan berbahaya. Kedua tonfa Hibari nyaris saja merobek leher Mukuro. Sementara ayunan trident Mukuro yang terakhir mulai mengeluarkan ilusi-ilusi nyata yang membuatku bergidig ngeri.

Dino berteriak memanggil nama Hibari untuk yang kedua kalinya. Tapi bukannya berhenti dan menoleh, ángelos muda itu malah menggiring Mukuro untuk bertarung lebih jauh dari lokasi semula. Kami semua terpaksa bergerak mengejar mereka sambil terus mengamati dari bawah.

Saat akhirnya kami bisa mengejar Mukuro dan Hibari, suara Fran berhasil merebut perhatian kami semua.

"Ah, ini gawat."

Aku menoleh ke arah remaja bertopi kodok itu.

"Ada apa?"

"Ekspresi wajah Master yang seperti itu baru pertama kali kulihat, dan sepertinya—bukan pertanda baik."

Penjelasan Fran membuatku memfokuskan mata ke arah Mukuro yang kini bertindak sebagai pihak penyerang. Laki-laki berambut zig-zag itu menyeringai lebar memperlihatkan kedua taringnya. Kedua pupil bicolor-nya mengecil, hanya memantulkan bayangan seorang Hibari Kyouya. Tak perlu waktu lama untuk menyadari bahwa sang pangeran diávolos sedang dikendalikan oleh dendamnya untuk menghabisi Hibari. Bagaimanapun juga, karnivora bersayap putih itu adalah ángelos yang telah membunuh Chrome dengan keji. Aku pun sebenarnya merasa dendam pada si malaikat maut, tapi pertarungan initak boleh dibiarkan bila ingin mengalahkan Bermuda.

"Kyoya juga tak bisa dihentikan." Dino mulai mengeluarkan cambuknya. Tapi rasanya mustahil melerai mereka berdua dengan cara yang sama saat menghentikan pertarungan Spade dan Dino. Serangan Hibari dan Mukuro sangat cepat. Terlalu cepat, sampai-sampai kami tak bisa menemukan celah waktu yang bisa dimanfaatkan.

"Mukuro!" Aku berteriak. Tapi Mukuro pun tak bisa dialihkan perhatiannya bahkan oleh suaraku sendiri. Diávolos itu melawan Hibari dengan gencar hingga membuat sang malaikat maut terdesak sedikit demi sedikit. Sedari tadi ia sudah mengeluarkan bermacam-macam ilusi, mulai dari magma panas yang berhasil membakar ujung sayap Hibari, sulur berduri yang berhasil mencabik paha, teratai beracun yang sukses melumpuhkan lengan kiri, burung-burung ganas yang sanggup membuat si laki-laki berambut hitam itu kewalahan, hingga—

"Eh?"

Ilusi berikutnya, sama sekali tak terduga.

Harum semerbak khas tiba-tiba saja tercium dari jarak lima ratus meter. Wangi musim semi menyebar dengan cepat seiring munculnya pemandangan indah di sekelilingku. Hutan gelap yang semula terkesan mengerikan dan angker, seketika berubah tertutup tirai merah muda yang terang memantulkan sisa-sisa cahaya bulan sabit.

Sakura?

Ya, sakura.

Mukuro mengubah seluruh jenis pohon di sekitar kami menjadi pohon sakura yang sedang mekar sempurna. Kelopak demi kelopak dari ratusan pohon yang indah itu tertiup angin dan berterbangan di sekitar Hibari.

Aku tak mengerti pada awalnya. Kenapa harus sakura?

Kupikir Mukuro mungkin sudah kehabisan ide untuk menyerang Hibari dengan menggunakan ilusinya. Tapi taktik membingungkan itu lebih ampuh dibandingkan teknik serangan apapun. Aku tak tahu muslihat apa yang disisipkan Mukuro dibalik ribuan kelopak sakura yang semakin banyak berlalu lalang di udara karena tertiup angin, tapi nyatanya ilusi itu berhasil membuat Hibari jatuh ke tanah yang hanya berjarak empat puluh meter dariku. Ia terlihat kesulitan mempertahankan keseimbangannya. Beberapa detik kemudian, malaikat kematian itu hanya bisa berlutut tak berdaya untuk menyambut serangan trident Mukuro yang berikutnya.

"Celaka!"

Dino bertindak lebih cepat sebelum aku memutuskan untuk melakukan apapun. Ángelos bersayap emas itu terbang ke arah Hibari dan menangkal serangan kilat Mukuro dengan cambuknya. Sayang ia tak sempat melancarkan serangan balik, Mukuro sudah menjauh sebelum cambuk Dino berhasil mengunci gerakan sang ilusionis.

Mukuro menggeram dengan suara dingin dan berat ketika ia menyadari ada 'pengganggu' dalam duelnya. Alih-alih protes, pangeran kegelapan itu kembali memasang kuda-kuda, siap menyerang mereka berdua kapan saja. Tapi berkat keberanian Dino menghalau ayunan trident Mukuro tadi, akhirnya aku bisa menemukan satu detik yang bisa kumanfaatkan untuk menghentikan pertarungan ini. Dan sekarang, akulah yang berperan sebagai tameng.

Yah, sebenarnya tindakan itu lebih tepat disebut sebagai refleks. Begitu sadar, aku sudah berdiri di jalur serangan Mukuro sambil membentangkan kedua tanganku. Sebagian dari diriku menjerit bahwa itu adalah tindakan terbodoh yang pernah kulakukan, tapi sulit sekali mencari celah di antara mereka. Ini adalah satu-satunya kesempatanku untuk melerai dua karnivora penantang maut.

"Tsunayoshi?" Mukuro memperlihatkan ekspresi terkejut sesaat. Hanya bertahan sedetik, setelah itu sorot matanya kembali mendingin. "Apa yang kau lakukan? Jangan halangi aku."

"Mukuro, kau harus menghentikan pertarungan ini." Aku berusaha berkata dengan tenang , namun menghadapi sorot mata Mukuro yang seperti itu membuatku berkeringat dingin. Beberapa detik kemudian Reborn datang membantu Hibari berdiri tegak di tengah sapuan beribu-ribu kelopak bunga sakura. Byakuran juga datang mendekat dan memposisikan dirinya beberapa meter di belakangku. Sementara Fran berdiri agak jauh. Kami semua membentuk formasi amatir yang terlihat seolah-olah sedang melindungi Hibari dari serangan Mukuro.

"Haneuma—minggir, aku masih bisa bertarung." Hibari yang paling pertama protes, tapi Dino memberinya isyarat untuk diam. Pijar suci di tangan kanan pemimpin ángelos bercahaya ketika menyentuh pundak Hibari, ia melakukan metode penyembuhan yang sama seperti tadi.

"Ada apa dengan kalian semua? Bajingan itu sudah membunuh Chrome!" Raung Mukuro. Sebelah matanya yang berwarna merah terlihat menyala, pertanda bahwa emosinya sedang meluap.

"Aku tahu." Sahutku cepat. "Aku tahu, tapi kau harus mendengarkanku dulu. Para ángelos ini—sekarang mereka di pihak kita."

"Itu benar, kami berada di pihakmu." Timpal Dino.

Fatamorgana merah muda yang mengelilingi kami menghilang begitu saja tepat ketika Mukuro menurunkan senjata. Ia masih terlihat sedikit berbahaya, tapi setidaknya hal itu bisa memberi jaminan bahwa ia tak akan menyerang kami secara mendadak sampai mendengar penjelasan dariku.

"Kenapa?" tanyanya—dengan suara dingin yang mencurigai sesuatu. Aku menelan ludah, sudah lama aku tidak setakut ini saat menatap mata Mukuro.

"Aku sudah membuat perjanjian dengan Dino. Ia akan membantu kita untuk mendapatkan pedang suci di dunia ángelos."

Tadinya kupikir penjelasan itu akan menjadi sebuah kabar gembira bagi Mukuro, karena setelah berjam-jam lamanya mencari solusi, akhirnya kami telah menemukan jalan keluar dari masalah buntu ini. Tapi nyatanya, Mukuro lebih tertarik pada kalimatku yang pertama, dan reaksinya sungguh bertolak belakang dengan apa yang kuharapakan.

"Perjanjian?"

Mungkin ini hanya perasaanku, entahlah. Namun intonasi suara Mukuro yang barusan terdengar lebih berbahaya daripada sebelumnya. Aku baru saja akan menjawab pertanyaan ragu itu, sampai kemudian ia menyadari ada sebuah pentagram merah di punggung tangan kananku. Diávolos itu langsung menghampiriku dengan cepat seperti baru saja berteleportasi, ia menarik tangan kananku dan memeriksa simbol perjanjian merah itu dengan ekspresi wajah yang tidak menyenangkan di dalam kegelapan hutan.

"Muku—"

Suaraku yang hendak bertanya terpotong—

"BYAKURAN!"

—oleh teriakan Rokudo Mukuro yang terdengar sangat keras saat memanggil nama sang iblis pengikat kontrak. Aku tersentak. Suara penuh amarah itu begitu dekat di telingaku, hingga aku tak berkutik sama sekali ketika Mukuro mendadak mengubah arah serangannya menuju ke posisi di mana Byakuran berada.

Suara jatuh yang keras terdengar beberapa meter di belakang. Aku menoleh, dan harus terkejut dengan pemandangan yang kulihat. Mukuro berdiri di atas tubuh Byakuran, menindih lelaki serba putih itu dengan kaki kanannya. Sementara Byakuran yang terlentang tak berdaya di atas tanah basah, tak bisa melakukan apapun selain menyipitkan mata ke arah trident yang hanya berjarak 1 cm dari lehernya.

"Kau iblis serakah! Apa yang kukatakan soal membuat perjanjian dengan Tsunayoshi?" Aksen suara Mukuro berubah, setiap kata yang ia ucapkan terdengar berat seperti sebuah geraman. Ini pertama kalinya aku mendengar suaranya yang seperti itu.

Astaga, apa yang terjadi dengannya?

Baru beberapa menit yang lalu Mukuro terlihat sangat semangat untuk membunuh Hibari, dan sekarang tiba-tiba saja ia memperlakukan Byakuran seperti musuh abadi. Dino menatapku keheranan seolah mengharapkan sebuah penjelasan, tapi aku tak bisa mengatakan apapun padanya. Bagaimana mungkin seorang Rokudo Mukuro bisa sampai melupakan kehadiran para ángelos hanya karena melihat sebuah pentagram merah di tanganku?

"Itu permintaannya." Byakuran membuat pembelaan.

"Aku sudah memperingatimu! Jangan biarkan ia menggunakan kekuatanmu sedikitpun!" Ujung trident Mukuro perlahan-lahan menekan leher Byakuran hingga membuatnya merintih. Kulihat beberapa tetes darah mengalir, memicuku untuk segera beraksi sebelum tonggak besi itu lambat laun menembus kerongkongannya.

"Hentikan!" Aku menahan trident dalam genggaman Mukuro. Mata heterokromia terang beradu dengan sepasang mata ruby cerah. Ia menatapku dengan sorotan tajam yang sama, tapi kali ini aku tak ragu menentangnya. "Ada apa denganmu? Kau menyerang saudaramu sendiri!"

"Kau tidak tahu apa yang sudah kau lakukan, Tsunayoshi." Aksen suara Mukuro kembali seperti biasa. Sayangnya nada dingin itu tak memudar sama sekali bahkan saat ia menatap lurus ke mataku.

"Aku tidak tahu apa yang sedang kau lakukan. Menyingkirlah dari Byakuran."

"Oya oya, rupanya kau berani memerintahku sekarang?"

Sudah lama aku tak melihat senyumnya sebagai bangsa iblis yang licik. Rasanya menyebalkan sekali melihat bibir itu melengkung tipis namun di dalamnya begitu penuh hinaan yang ia tujukan padaku. Kalau saja Mukuro bukan orang yang kucintai, aku pasti sudah menghancurkan aura kharismatik di paras bangsawannya.

Aku mencoba menjauhkan trident Mukuro dari leher Byakuran. Sulit sekali. Senjata tajam itu tak bergerak sedikit pun, padahal Mukuro hanya menggenggamnya dengan sebelah tangan. Gila, sekuat apa dia sebenarnya?

"Kenapa kau menyerang Byakuran? Ia tak melakukan kesalahan apapun!"

"Kufufu~ tak melakukan kesalahan katamu?" Mukuro menarik trident-nya hingga lepas dari genggaman tanganku kemudian menancapkan besi tajam itu ke bahu Byakuran. Darah segar seketika menodai pakaiannya yang masih bersih. Iblis putih itu merintih tertahan, tapi nampak pasrah dengan perlakuan tak masuk akal dari sang pewaris tahta kegelapan.

"Mukuro! Hentikan!"

"Dia membuat tanda sialan itu di tubuhmu! Kau tidak tahu apa konsekuensi membuat perjanjian dengan iblis pengikat kontrak!" Mukuro menekan trident-nya lebih dalam lagi, sedangkan aku berusaha sekuat mungkin untuk menahannya. Apa yang membuatnya jadi semarah ini?

"Aku tahu resikonya, tapi itu tak akan terjadi! Setelah kita mendapatkan pedang suci ángelos—"

"Kita tak akan bisa mendapatkan pedang itu, dan sekarang jiwamu milik iblis brengsek ini!"

"Kita bisa mendapatkannya, Dino akan membantu kita!"

"Percuma!"

"Kenapa kau begitu pesimis?"

Setelah aku bertanya seperti itu, Mukuro meraung di hadapanku dengan sebuah pernyataan yang tak bisa kupercaya.

.

.

.

"KARENA PEDANG ITU TAK ADA DI PERPUSTAKAAN ÁNGELOS!"

.

.

.

Hening.

Jeda bisu yang terasa begitu lama, padahal waktu yang bergulir tak lebih dari tiga detik. Reaksi pertamaku tentu saja membelalakkan mata dengan setengah mulut terbuka. Aku yakin semua yang mendengar pernyataan itu memasang ekspresi yang sama: terkejut.

Termasuk Byakuran yang setengah dari mimik wajahnya memberi indikasi bahwa ia tengah menahan sakit. Bahkan Mukuro sendiri terlihat kaget dengan kalimat yang dilontarkannya barusan, seolah ia baru saja mengatakan sebuah rahasia yang seharusnya tidak diungkapkan pada kami.

"Tak ada di sana? Tapi—bagaimana mungkin?"

Mukuro tak menjawab pertanyaanku, ia malah menyingkir dari Byakuran seraya mengatur nafasnya untuk menenangkan diri. Kami semua hanya bisa menatap dengan pupil kecil, menunggunya untuk menjelaskan sesuatu yang mungkin akan membuat kami lebih terkejut lagi.

"Kenapa kau berkata seperti itu, Mukuro?" Aku mengajukan pertanyaan lagi, Mukuro terlihat enggan menjawab. Jeda waktu bisu kembali berlangsung selama beberapa menit, hingga akhirnya yang menjawab adalah suara Dino.

"Itu karena ia sudah pergi ke perpustakaan ángelos, benar kan, Rokudo Mukuro?" Semua pandangan serentak tertuju pada lelaki pirang itu. Aura penuh wibawa sebagai pemimpin kaum bersayap putih tergantikan oleh kemarahan yang setara. "Di dunia kami, tak ada yang tahu bahwa Kyouya lemah terhadap bunga sakura. Itu karena informasi mengenai kelemahannya hanya bisa diketahui bila kau membaca perkamen rahasia kami di perpustakaan ángelos."

"Kufufu, kau ingin bermain detektif denganku, Haneuma?" Mukuro menoleh, seringainya tak pupus sedikitpun. "Lalu bagaimana denganmu sendiri? Kau menjanjikan pedang suci pada Tsunayoshi padahal kau sendiri sudah tahu bahwa sejak awal pedang itu tak pernah ada di perpustakaan ángelos. Kau berada di pihak kami katamu? Heh, aku tak senaif Tsunayoshi yang bisa kau jebak semudah itu. Karena misimu adalah untuk membawanya pergi dariku!"

Reborn mungkin merasakan ancaman dengan kata-kata Mukuro barusan. Ia mengarahkan satu senjata apinya pada jantung Mukuro, tapi Fran cekatan menghalangi bidikannya dengan berdiri di depan Masternya, melindungi keturunan raja kegelapan dengan kuda-kuda tempur khas seorang illusionis.

"Rupanya kau bukan iblis sembarangan, Rokudo Mukuro. Aku kagum kau bisa menyimpulkan dengan benar hanya dalam waktu singkat." Di tengah-tengah emosi yang berkecamuk, kulihat Dino tersenyum memujinya, di sisi lain ia sangat geram dengan kehadiran sang diávolos. "Tapi sejak aku memimpin, perpustakaan itu hanya bisa diakses olehku, bagaimana kau bisa masuk ke sana?"

"Kenapa kau tidak mencoba menebaknya seperti yang kau lakukan tadi?"

"Kalau kulakukan, itu hanya akan membuang-buang waktu." Dino menepuk bahu Reborn yang langsung mengerti bahwa itu adalah perintah tanpa suara untuk menurunkan senjata. "Tadinya kalau rencana ini ketahuan, kami semua akan menyerang kalian dan membawa Tsuna secara paksa."

"Kenapa tidak kau coba saja, hmm?" Mukuro mengangkat trident-nya lagi.

"Dan melawan monster seperti kalian? Aku tahu itu bukan ide yang baik, apalagi kau juga pasti sudah mengetahui semua kelemahan kami."

Mendengar percakapan mereka berdua, aku mengeraskan rahangku. Perasaan kesal dan kecewa membuat emosiku keruh.

"Bila sejak awal kau sudah tahu bahwa kau tak bisa menepati janjimu, lalu kenapa kau setuju untuk mengikat janji dengan Byakuran sebagai saksi? Bukankah kau sudah tahu konsekuensinya? "

Baiklah, aku terdengar seperti orang bodoh. Ya, dan ini semua salahku. Bagaimana mungkin aku bisa jatuh ke dalam rencana mereka disaat aku merencanakan sesuatu yang lain? Dasar bodoh! Sekarang setelah semuanya terjadi, keadaan menjadi semakin rumit.

Bermuda akan menyerang dua hari lagi.

Kita sama sekali tak memiliki harapan untuk mendapatkan senjata yang bisa membunuhnya.

Mukuro murka karena aku menggunakan kekuatan Byakuran untuk sesuatu yang mustahil.

Dan sekarang—

Entah apa yang akan dilakukan para ángelos ini. Dino memulai dengan melempar senyum kecut ke arahku. Binar rasa bersalah sedikit tersirat di matanya.

"Apa boleh buat, sepertinya harus kujelaskan dari awal bahwa kedatangan kami kemari memang untuk menyerang kalian lalu membawamu pergi. Kami beruntung Mukuro-kun tidak ada tadi, hal itu mempermudah rencana kami. Tapi aku tak menyangka, kau yang sekarang ternyata memiliki kekuatan dan sayap untuk melawan, bahkan sampai mengusulkan untuk melakukan barter jasa di tengah-tengah penyerangan. Sebenarnya mudah bagiku untuk menolaknya dan tetap melakukan rencana awal, hanya saja—aku tak mau mengambil resiko karena kau selalu bertindak di luar dugaan, terutama saat kau menawarkan untuk mengikat perjanjian dengan kekuatan diávolos pengikat kontrak. Aku tahu apa yang akan terjadi bila aku tak menepati janji, namun aku tak peduli pada jiwaku, selama misi itu bisa kuselesaikan." Laki-laki pirang itu mendekat ke arahku. "Yah, tapi karena semua tidak sesuai rencana, jadi sepertinya—aku harus mengajukan sebuah tawaran terakhir."

"Aku tak mau menerima tawaran apapun darimu." Aku mempersiapkan sayapku kalau-kalau sang pemimpin ángelos akan melakukan hal-hal yang diluar prediksiku lagi. Mungkin karena ia sadar bahwa aku yang sekarang sangat waspada terhadapnya, ia berhenti.

"Benarkah?" tanyanya. "Bahkan saat aku menawarkan cara lain untuk mengalahkan Bermuda?"

"Apa?"

"Aku memiliki cara lain untuk mengalahkan Bermuda, tidak harus menggunakan pedang suci." Ulang Dino. Aku menoleh ke arah Mukuro untuk mengetahui reaksinya. Mata merah-biru itu menyipit curiga. Ia yang paling berhati-hati di antara diávolos yang lain, tapi aku tahu bahwa laki-laki itu tertarik dengan tawaran Dino yang barusan.

"Sayangnya tidak ada senjata yang dapat membunuhnya selain pedang suci ángelos." Jelas Byakuran. Kata-kata yang ia ucapkan sedikit terbata-bata karena menahan sakit. "Bermuda Von Veckenschtein pernah menjadi Raja di dunia kami, senjata biasa hanya membuatnya mati sementara, setelah itu ia akan bangkit lagi dari kematian."

"Itu tidak benar, semua senjata dapat membunuhnya—" Reborn mulai angkat bicara. "—selama dialiri Dying Will Flame."

"Dying Will Flame?" Mukuro mengulang kata-kata terakhir Reborn dengan perasaan curiga dan penasaran sekaligus. Ia benar-benar tertarik kali ini.

"Oh? Padahal pergi ke perpustakaan ángelos, tapi sepertinya kau tidak mendapat semua informasi penting mengenai kami." Sindiran Reborn sukses membuat Mukuro geram, tapi tentu saja ia harus menahan perasaan jengkel itu bila ingin mendengarkan penjelasan mereka.

"Dying Will Flame adalah kemampuan yang dimiliki oleh setiap ángelos untuk menciptakan sebuah pijar suci." Dino mengeluarkan pijar keemasan di tangan kanannya seperti yang ia lakukan saat menyembuhkan tulangku yang retak. "Setiap karakter pijar suci berbeda-beda, tergantung tujuan penggunaan dan sekuat apa tekad yang dimiliki oleh penciptanya. Dying Will Flame milikku bisa mengembalikan kondisi ángelos menjadi seperti sedia kala. Sementara yang bisa membunuh keturunan Raja kegelapan adalah Dying Will Flame tipe senjata."

"Apa jaminannya?" tanya Mukuro.

"Aku bisa menunjukkannya secara langsung kalau salah satu dari kalian adalah Raja diávolos."

Mendengar kata raja diávolos, aku dan Byakuran yang kini sudah berdiri sambil memegangi bahu kirinya, menoleh ke arah Mukuro secara bersamaan. Tapi diávolos berambut zig-zag itu hanya berdiri meneliti pijar api yang masih menyala-nyala di tangan Dino.

"Lalu apa yang akan kau lakukan dengan Dying Will Flame itu?" tanya Mukuro sarkastik.

"Tidak ada yang akan kulakukan dengan Dying Will Flame ini, yang akan kulakukan adalah mengajari Tsuna bagaimana cara membuatnya." Dino mematikan pijar api ditangannya.

"Mengajariku?" mataku menyipit. "Bagaimana?"

"Itu urusan kami, tapi tentu saja aku tak akan mengajarimu dengan gratis. Ada satu syarat yang harus kau penuhi."

"Apa syaratnya?"

"Kau harus ikut pergi dengan kami."

"Lupakan saja." Mukuro segera memberi jawaban absolut. "Kalian tidak bisa membawanya pergi dariku."

"Kami hanya akan membawanya pergi ke suatu tempat, setelah itu ia akan kami kembalikan padamu." Tutur Reborn.

"Kufufu, kau pikir aku akan percaya dengan omong kosong kalian?"

"Kau sudah tahu semua kelemahan kami, bila kami melanggar, kau bisa membunuh kami dengan mudah."

"Oya oya, bukankah kau sendiri yang mengatakan bahwa kau tak peduli dengan jiwamu selama misimu selesai? Sudah kukatakan kau tak akan bisa menipuku." Mukuro kembali mempersiapkan trident-nya. Ujung senjatanya yang tajam terarah ke kepala Dino." Tak perlu menunggu sampai kalian melanggar, aku bisa membunuh kalian di sini dengan mudah."

Sang ilusionis tak menunggu sampai Dino sempat memasang kuda-kuda. Mukuro langsung menyerang pria bercambuk itu ke dengan menusukkan trident ke arah kepalanya. Meski berhasil menghindar, namun serangan mendadak itu meninggalkan luka sepanjang 4 cm di bawah mata Dino.

Aku hanya bisa diam tak bergerak, menyaksikan sang ángelos berambut pirang itu terus menghidar dan menghalau seluruh gerakan Rokudo Mukuro yang lihai mengayunkan senjatanya, mengincar bagian-bagian vital tubuh sosok bersayap emas tersebut. Reborn yang tahu bahwa pemimpinnya tengah terpojok, segera membidik Mukuro. Laki-laki berfedora itu pasti sudah menarik kedua pelatuk senjatanya kalau saja Fran tidak ikut campur dengan membuat ilusi yang mengacaukan pandangannya.

"Cih, Hibari! Bawa Tsuna!"

Aku merasakan serangan jantung kecil saat mendengar perintah Reborn. Kepalaku menoleh, mendapati sosok hitam bersayap putih yang sudah berlari kencang ke arahku. Sebelah tonfa berdurinya siap menghantam, sedangkan aku sendiri masih diam mematung. Tak yakin dengan apa yang harus kulakukan. Untunglah Byakuran refleks menyergap tubuhku hingga aku tak perlu merasakan benturan metal dari tonfa Hibari.

"Ups, maaf Hibari-chan, kau harus merebutnya dulu dariku."

Mata Hibari menyipit sengit. "Kau berani melawanku tanpa senjata, herbivore?"

Diávolos putih itu hanya terkekeh lalu menyahut, "Aku lebih tak berani membuat Mukuro-kun murka seperti tadi."

Beberapa menit kemudian, hutan gelap nan angker itu menjadi medan pertempuran antara ángelos dan diávolos. Dino masih kewalahan melawan Mukuro, sesekali ia dibantu oleh Reborn, namun Fran selalu berhasil mengacaukan segala usaha lelaki berpakaian formal itu. Di saat yang bersamaan, aku dan Byakuran sibuk menghindari serangan Hibari tanpa satu pun senjata yang bisa kami gunakan.

Akhirnya aku mengerti kenapa sulit sekali melerai Hibari dan Mukuro tadi. Itu bukan karena mereka terbawa nafsu pembunuhnya masing-masing, melainkan karena seluruh serangan Hibari nyaris tak menyisakan celah sedikitpun untuk melawannya. Kami berdua selalu menjad pihak yang menghindar. Bila beruntung, sabetan tonfa Hibari hanya akan menggores kulit. Tapi sesekali aku harus menghadapi rasa ngilu saat serangannya mengenai telak di ulu hati. Aku tahu Hibari tak mengerahkan seluruh tenaganya ketika ia menyerangku, laki-laki itu hanya mengincar bagian-bagian yang bisa melumpuhkanku atau membuatku pingsan, dan percayalah, usahanya itu hampir berhasil.

Di serangan terakhir, aku lengah karena mengkhawatirkan kondisi Byakuran yang memprihatinkan. Mata kirinya mengeluarkan darah ketika ujung tonfa Hibari sukses menghantam wajahnya. Aku panik, refleks berlari ke arah Byakuran yang terpental sejauh lima meter. Saat itulah aku merasakan sebuah pukulan keras di pangkal leherku.

Telingaku berdenging nyaring, pandanganku tiba-tiba menggelap dan aku tersungkur di tanah yang basah dengan posisi telungkup. Dunia terasa berputar-putar saat aku terbaring tak berdaya di sana. Aku tak kehilangan kesadaran, tapi sulit untuk memulihkan pendengaran dan memfokuskan pandanganku. Aku bahkan hampir tak merasakaan apapun saat seseorang mengangkat tubuhku dengan mudahnya.

Aku mendengar suara Mukuro memanggil namaku meski terdengar samar dan jauh. Sepintas aku bisa melihat ekspresi wajahnya yang sedikit terhalang oleh tubuh Dino. Ia terlihat begitu khawatir, bukan seperti Mukuro yang biasanya.

Kenapa ia seperti itu?

Aku mendongak.

Oh?

Pantas saja.

Sekarang aku berada dalam genggaman seorang Hibari Kyouya. Ini sama sekali bukan situasi yang menguntungkan.

Kalau aku tertangkap, mereka pasti akan membawaku pergi.

Ke suatu tempat—yang bahkan aku sendiri pun tak tahu.

Lalu aku akan terpisah dari Mukuro.

.

.

.

Terpisah dari Mukuro—

.

.

.

AKU TIDAK MAU!

.

.

.

DUAK!

Kau mungkin bisa menyebutnya sebagai keberuntungan. Aku pun tak mengerti. Padahal aku sudah tak berdaya seperti itu, tapi tangan kananku berhasil menghantarkan sebuah pukulan ke dagu Hibari—yang ajaibnya, terasa begitu keras.

Ketika aku terlepas dari cengkraman tangan malaikat maut itu, tubuhku secara otomatis menyeimbangkan diri. Mukuro bergerak sangat cepat, ia segera mengamankanku dan menendang tubuh Hibari sekuat mungkin hingga makhluk yang lebih pendek darinya itu terhempas, menabrak sebuah batang pohon tinggi.

"Tsunayoshi!"

Meski leherku yang terkena tumbukan senjata Hibari masih terasa sakit berdenyut, di pelukan Mukuro aku merasa jauh lebih baik. Telingaku sudah tak berdenging dan mataku bisa kembali fokus.

"A-aku tidak apa-apa."

Aku mencari-cari sosok Byakuran. Lelaki itu berdiri tak jauh dari kami, di sampingnya terlihat Fran yang sedang sibuk membuatkan ilusi untuk meringankan luka-lukanya. Sedikit perasaan lega memberi angin segar pada rasa khawatirku. Kemudian aku mengembalikan perhatianku ke arah Hibari yang disebelahnya sudah berdiri Dino sudah dengan telapak tangan berpijar emas. Lagi-lagi ia memulihkan kondisi bawahannya seperti semula.

"Tsuna sekarang sudah bisa memukul Hibari, itu kemajuan yang pesat." Komentar Reborn. Berbeda dengan Dino dan Hibari, lelaki itu tak menderita luka sedikit pun. Padahal Fran sudah terlihat lelah setelah mengerahkan seluruh kemampuan ilusinya. "Hibari, kau tangani bocah kodok itu, biar aku yang membawa Tsuna."

"Aku akan merobek tubuhmu kalau kau berani menyentuhnya." Geram Mukuro.

"Heh, kau pasti sudah melakukannya dari tadi kalau kau bisa." Balas Reborn. Ia membetulkan topinya sembari tersenyum sinis. "Kau memaksa masuk ke perpustakaan rahasia ángelos, itu menghabiskan sebagian besar energimu bukan? Itu sebabnya kau terpaksa melawan Hibari dengan menggunakan ilusimu tadi."

"Kufufu~ kau terlalu banyak bicara untuk seekor ángelos." Mukuro menyerahkanku pada Fran, kemudian ia berdiri seakan siap menerima segala serangan Reborn. "Kenapa kau tidak melawanku untuk membuktikan kata-katamu barusan."

"Kau yang minta."

"Tunggu Reborn!" Dino meraih bahu bawahannya sebelum ia maju menyerang Mukuro. "Rokudo Mukuro bukan diávolos biasa, ia keturunan Raja kegelapan."

Mendengar pernyataan mendadak itu, mata Reborn membulat.

"Dari mana kau tahu?"

"Aku sempat menyentuhnya dengan Dying Will Flame, seharusnya ia sudah terbakar. Tapi pijarku tak berpengaruh apapun padanya."

Setelah Dino selesai menjelaskan, Reborn melempar pandangan benci ke arah Mukuro. Auranya berubah drastis. Ia terlihat sangat serius di balik sosoknya yang misterius.

"Apa boleh buat, misi adalah misi." Kata ángelos tersebut seraya mengisi ulang kedua senjatanya.

Aku menelan ludah.

Reborn tak mengeluarkan seluruh kemampuannya saat bertarung melawanku, dan ia mampu membuat tulangku retak. Bagaimana bila ia mengerahkan kemampuannya 100%? Aku bahkan tak ingin membayangkan, namun Mukuro justru terlihat sebaliknya. Ia nampak senang.

Astaga, ini akan jadi hari yang panjang,

"Master, ada yang datang!" seruan Fran yang cukup keras membuat kami semua menoleh. Tak ada yang sempat bertanya ketika sebuah sosok hitam tiba-tiba turun dari atas menengahi Mukuro dan Reborn.

"Spade?" tanyaku tak yakin. Tapi sosok bersayap hitam yang mendadak muncul itu memang Demon Spade, ia membopong Enma yang masih tak sadarkan diri di sebelah pundaknya. Yang membuatku ragu adalah ekspresi panik yang terpasang di wajah ningrat yang biasanya terlihat menyebalkan itu.

"Kita harus pergi, sekarang juga!" seru Spade tiba-tiba.

"Ada apa?" Mukuro masih terlihat kalem, tapi ia serius menanggapi saudara tirinya tersebut.

"Bermuda melancarkan serangan gelombang pertama!"

Itu adalah kalimat terakhir yang kudengar sebelum sebuah ledakan dahsyat tiba-tiba mengahantam kami semua. Tubuhku terhempas menabrak pohon berkali-kali, berguling-guling di tanah dengan kasar, hingga akhirnya berhenti dengan suara keras setelah terjatuh ke sebuah jurang dangkal.

Setiap senti tubuhku terasa ngilu. Lenganku bergetar saat berusaha bangun dan punggungku rasanya sakit bukan main, sepertinya sebelah sayapku patah. Entah sayap yang hitam atau yang putih, aku tak bisa berpikir. Nafasku sedikit sesak karena debu dan abu dari pepohonan yang terbakar.

Belum selesai memproses apa gerangan yang sedang terjadi, ledakan kedua datang tak jauh dari lokasi ledakan pertama. Aku segera tiarap di tanah untuk menghindari efeknya, tapi hal itu tak menyelamatkanku dari debu yang semakin banyak berterbangan. Dan aku yakin keadaan semakin berbahaya di sini saat aku mendengar suara teriakan yang begitu khas.

"VOOOOIIII! RASAKAN BALASAN KAMI!"

Varia!

Beberapa detik kemudian rentetan peluru terdengar membahana di hutan.

Bertopang pada sebuah pohon yang melengkung, aku memaksakan diri untuk bangkit dan berdiri. Kemudian berjalan meski sedikit terpincang. Pergelangan kaki kiriku terkilir, mungkin saat terjatuh ke jurang tadi.

Aku menutup hidung dengan sebelah tangan. Asap dan debu yang berterbangan masih membuatku sulit bernafas, jarak pandanganku pun semakin minim. Keadaan sudah semakin kacau di luar sana. Frekuensi ledakan dan suara peluru yang melesat terdengar semakin sering, aku bahkan sempat mendengar suara cekikian Belphegor yang horor di balik tebalnya tirai keabuan ini.

Serangan gelombang pertama dari Bermuda ini mencerai beraikan kami semua, mungkin termasuk para ángelos. Entah mereka selamat atau tidak.

Aku harus menemukan Mukuro.

Langkahku mulai terseret. Sesak. Mataku perih berair. Hutan angker ini seolah menjadi medan pertempuran perang saudara yang berbahaya. Ditambah lagi asap tebal yang tak kunjung menghilang semakin membuatku kehilangan arah.

Tunggu dulu—

Tidak, ini bukan asap.

Kalau asap, seharusnya aku sudah terbatuk-batuk sekarang. Aku memang merasa sesak, tapi partikel putih yang melayang-layang di udara ini sama sekali tak berbau atau membuat tenggorokanku gatal. Ini lebih terlihat seperti—

Kabut?

"Heh, akhirnya aku menemukanmu, sampah pengkhianat!"

Kepalaku sama sekali tak sempat menengok ke belakang. Tahu-tahu bahu kananku sudah tertembus sebuah peluru yang sangat panas. Aku kembali terjerembab di tanah sambil mengerang sakit.

Aku mendengar langkah kaki seseorang datang mendekat. Alarm bahaya mengaktifkan sebelah sayapku, membuatnya mengembang tanpa komando. Aku ingin lari, pergi dari tempat ini sejauh mungkin. Tapi jangankan berlari, untuk menoleh pun rasanya tak bisa. Sakit yang membakar pundak kanan ini membatasi seluruh kemampuan syaraf motorikku. Akhirnya aku hanya merayap di tanah dengan gerakan lambat.

"Ternyata masih hidup. Kau serangga kecil yang beruntung."

'DUAAK'

Laki-laki besar itu menendang perutku dengan keras. Seluruh otot tubuhku menjerit ngilu. Aku sudah hampir kehilangan kesadaran saat mendarat dengan posisi terlentang.

Pria yang menyerangku datang mendekat lagi. Aku melirikkan mataku yang setengah tertutup untuk mengenali wajahnya, sayang kekuatan pandanganku hanya menampakkan wujud hitam yang abstrak. Lalu pria itu berjongkok, menjambak rambutku untuk memaksaku bangun menghadapnya. Saat itulah parasnya bisa kulihat dengan jelas.

Xanxus.

"Sekarang kau tak lebih dari seekor lalat." Ia tersenyum keji ketika mengucapkan kata-kata hinaan itu. Air mataku mengalir dengan sendirinya menyambut luapan emosi yang bercampur aduk. Sakit, kesal, takut, benci, marah—aku bahkan tak tahu lagi apa yang kurasakan saat ini. Ketika Xanxus meletakkan moncong senjatanya ke dalam mulutku, bau bubuk mesiu menyeruak ke dalam indera penciumanku yang hampir tak mencium bau apapun selain darah. Pikiran buruk menari-nari, meyakinkanku bahwa ini adalah sebuah akhir.

Mukuro...

Kulihat senyumnya bertambah lebar sesaat sebelum aku menutup mata. Tetes demi tetes kesadaran yang tersisa di ragaku semakin berkurang. Hingga akhirnya warna hitam yang lebih gelap dari hutan ini menyelimuti duniaku selagi ia membisikkan kata-kata pengantar kematian di awal fajar.

.

.

.

"Antío, lígo prodóti̱s"

(Farewell, little traitor)

.

.

.


Taraaaa! Another cliff hanger! *dibom* Gomen, tapi emang cliff hanger adalah ciri khas fic ini. Oh ya, untuk selanjutnya, Ley berencana publish fic one-shot 8059, siapa yang mauu? Ini udah ada, tinggal finishing touch, tapi Ley kayanya kurang berbakat buat bikin romance 8059 nih. Ya ngga ada salahnya mencoba kan? Moga-moga minggu ini bisa update hehe.

Okaaay, udah lama gak negtik ternyata lumayan cape juga yah. Akhir kata, review pleaaase! XD