Assalamualaikum! Konichiwa minna-san! ^o^/

Seperti biasa, sebelum masuk ke cerita, Sun minta waktu sebentar buat ngebales review dulu. Buat yang gak mau baca silahkan langsung kecerita :D

Balesan Review

amikaze myoko: Kok lama apdetnya?

Sun: karena ada banyak alasannya. Silahkan dicari dijawaban-jawaban Sun sebelumnya.

Jasmineagi: Sun,koq chapter slanjutnya gk muncul2 jg sih? kan aq dh g sbr pingin tau klanjuttannya...
UPDATE KILAT ya!

Sun: gomen, Sun gak bisa update kilat un.

DevzLee: Update for two next chapter! (11-12)

Sun: two-three months for one chapter XD

: salam kenal bbay. Sun buat Naruminya direbut Sai ama sasu kayanya seru. saSunya mesum banget hahaha *di lempar kejuarang sama sasu*

Sun: Kira-kira nanti ada yang begitu dah~

Hina chan: Kapan kelanjutan ceritanya?

Sun: fic ini kemungkinan antara 2 sampai 3 bulan updatenya. Jadi mohon kesabarannya.

COVIIE chibi 18: Sun,koq ceritanya blm d terus-terusin?
Ceritanya bgs bgtz! aq dh g sabaran nunggu chapter slanjutnya Kudasai!
UPDATE KILAT!

Sun: Insyaallah cerita ini akan terus Sun terusin, tapi update nya gak bisa cepet-cepet. Gomen.

hyakki ni'i: wahhh...kerennn fanfic kak Sun terutama pada bagian Naruto *ralat*Narumi bilang kalau dia tidak bisa hidup tanpa Sasuke co cweet
kak Sun lanjutin yach sebagai author yang baik...hehehe

Sun: Haha.. sengaja bikin Narumi bilang begitu supaya Sasuke bangun XD. OK! Insyaallah

Alvi Naru: i so like your story
buruan chap berikutnya...aku selalu nungguin nih.. hehehehe

Sun: Thanks for like :D

Gomen sebelumnya, Sun gak bisa update fic dengan cepet, hehe

Guest : San buat si Naruminya ga bisa balik jadi Naruto

Sun: Aye Sun, bukan san =='. Pengennya sih juga begitu~ #dicekek Naruto

Guest : n3xs... :)

Sun: Er… itu bacanya apa ya? ==a

Diane ungu : Aduuuhhh... aku sampai g bsa berkata- kata
author-san! ini lucu bgt :)
aku sampe harus mencari es batu untuk ngompres pipi sakit gara2 k banyakkan senyum-senyum sendiri. Agak terharu ngedenger(baca) Konohamaru merindukan ibunya so sweet sekali :D
errr... Naruto tuh semesum apa sih? kok smpe adik nya ketularan penyakitnya Naruto (mesum) gitu?

update kilat y? author-san?

Sun: waduh, ampe dikompres begitu XD

Kemesuman Naruto itu cuma demen ngitip, nonton bok*p, baca doujin H, nyimpen gambar artis JAV. Dikit kan? :3a #digiles

Za666: Hai thor :D
Baru sempet review lagi nih ._.v
Si Sasu kenapa sok kuat? mana gombal gitu thor? Bikin ngakak!
Wkwkw apdet thor ;;)

Sun: jangan panggil thor un, jadinya kayak jontor atau bentor, T.T

Biasanya kalo cowok emang begitu, gak pengen terlihat lemah dihadapan cewe, khususnya yang disukai :D

DevzLee: Ngakak pas bagian Sasuke disuruh Narumi buka baju wkwkwk

Sun: Tau tuh, dasar Sasuke mesum XD

Sasuke: Kan elu yang buat gue begitu! #nyiapin chidori

Guest : lanjut yang cepet chapter 11nya ditunggu

Sun : Chapter 11 hadir! :D

Namikaze myoko: Semangat ya untuk melanjutkan ceritanya, ku tunggu chapter selanjutnya

Sun: Hai! Sankyuu dukungannya!

: ditunggu lanjut'anya?

Sun: iya~

Naruto Uzumaki: msih ada lanjutannya gak ?

Sun: insyaallah ada. Ini baru sekitar setengah jalan :D

Portal-19 : Haha..Makin asik aja nih. Update yo mas bro. . . Salam hangat The Portal Transsmision-19

Sun: thanks ma bro dah review.

Zaintemenhakim: Akhirx lu update jg publish dmn nih? Udah pux modem ya

Sun : kayaknya kenal sama nih orang ==a

Salaas ku do : Hmm. . .Nih fic kok tambah bgus ja? XD
oh ya? Sun pernah bilang (baca:tulis) di fic, klo kpn" Naruto gk bkl bisa balik ke wujud aslinya( jd Narumi ) Kapan? apa di chapter 11?
Thanks. . .

Sun: iya, pengennya sih begitu. Mungkin chap 17 #ngok

Rainbow Thunder : Aaa! Penasaraaannnn lanjutin ceritanyaa seru bgt ;-)

Sun: woookeeeh!

kim hyun hi: wah fic kakak bagus dan lucu...!

Sun : Ufa ikutan baca rupanya, hehe

virgi. : hehehe,,,bguss bgt crta'y... 3

Sun: sankyu ^^

dikdik717 : Sasuke alim juga ya?

Sun: mungkin XD

Pink Purple Fuchsia: Salam kenal author ! Pe review baru disini ! _ jujur saya kira Sun itu perempuan lhoo ! Eh ternyata
Soalnya saya lihat di nama Facebooknya ! Ngomong-ngomong Sun ! Kok nama penname nya Sun setSuna ? Memang artinya apa ? Kalau Sun itu matahari kan ? Kalau Sunset itu matahari terbenam ! Suna nya itu mungkin Sunagakure kali ya ? Yah saya sangat menyukai semua fict Sun lhoo ! Yg humor itu sangat lucu ! Sun cocok ya jadi pelawak ! Yah itu saja pertanyaan dan pernyataan saya ! Maaf kalau ada salah kata yang menyinggung author Sun !
Salam Hangat
Fuchsia

Sun : Sun itu cowok T.T apa mesti Sun tunkukin punya Sun? #dihajar# KTP maksudnya XD

Iya, sebagian besar tebakan kamu tentang arti nama 'Sun' udah bener. Kalau mau lebih jelasnya bisa diliat di Profil ffn Sun :D

4ever : ceritanya udah bagus. tapi updatenya lama bnget :( tapi bagus kok ceritanya. aku udah ngikutin dari awal. baru bisa review krn baru daftar beberapa hari yg lalu
heeheeheehee...
maaf klw aku banyak bacot. so ditungguin lanjutannya ya ya ya ya
#digampar
izin nge-fave ya Sun-sensei ! lanjutin :)

Sun : Gomen ne. ceritanya kompleks soalnya, jadi ngebuat percakapannya dan jalan ceritanya susah (banget) T.T

makasih dah di fave~

Runriran: Ketauan! ayooo ketauaaaan #gelo mode on#lanjut Sun ! ('o')9

Sun: ketauan ga ya~? XDa

heryanilinda : ahhh... penasarannn deh... updet kilat yah...

Sun: Update keong~

aster-bunny-bee : Huahahahahahahahaha XD
ah, ehem. maaf2 krn tiba2 bgtu. halo, salam kenal. saya aster, reader baru
mohon maaf skali sy cuma review d chap akhir. mw sy rev dr chap awal? mhon balasannya :)
daaan
saya mw tanya satu hal : arti teme ama dobe itu apa ya? *dihajar massa*
soalnya saya bneran gatau (_ _)
dan Narumi kok kyk cewe banget yak di chap ini? #plak *lha emang dia cewe*
tapi kan jiwanya jiwa Naruto kan ya?
aah, kepanjagan nih cuap cuapnya. saya suka deh kolom bagi2 ilmunya :)
keep writing yaa
salam,
aster

Sun : Salam kenal juga :D

terserah kamu aja :D Sun gak tau juga arti pastinya, perkiraan sih "Bod*h" dan "tol*l".

makasih ^^

Naoru Hasayaka : Sasu mesum XDD Sun-kun, nanti endingnya gimana ya? Naoru gak mau Naruto hilang. Tapi gak mau juga kalo Narumi hilang Dx Gimana tuh? Buat happy ending ya!

Sun : Pengennya sih happy ending, tapi kemungkinan ada bagian yang perlu nyiapin tissue.

Runa-chan Ryuuokami : Runa: SUN-SAMAAAA! AJARIN RUNA BIKIN FIC YG ASLI GOKIL TAPI BANYAK ILMUNYAAA! *posisi sujud*
yura: menubruk babi... Mengkhayal yg tidak tidak... Berpikiran mesum... Teriak saat diobati...
Runa: runa jadi inget kluarga runa... Ayah runa almarhum, mama runa di luar kota, kaka runa juga... LANJOOOT! SORY RUNA MLAH CURCOL!

Sun: Er… gmana caranya ya? #mikirsetahun#disambit# Entahlah XD. Semuanya muncul dari keseharian sih#sehari-hari mesum maksudnya# mungkin kamu bisa mencobanya dengan menanamkan niat, "Gue pengen ngebuat fic yang bisa menghibur, tapi juga bisa memberikan pelajaran." Insyaallah bisa ^^b

UzuKyu Huri-chan : Ya, telat review a #yg update aja telat :p
Hahaha... Emang Naru kakak yg baik? Prasaan Naru ngajarin Konohamaru yg 'iya-iya' deh.
Ok, ditunggu klanjutannya. Slamat Hari Ibu dan Happy New Year #kecepetan
HuriChan

Sun : Mesum itu bukan kejahatan :p Selamat hari ibu juga #telat woi!

MTPG : waha...ha...ha...! Makin gak jelas aja nih nasibnya Sasuke. Sumpah. max banget humornya sampai ngakak saya bacanya. Saya doain deh semoga Sun Setsuna sehat selalu. Ok Sun Setsuna, Lanjutkan!

Sun: AAAMIIN YA ALLAH! Makasih banyak doanya! ^0^/

Kanzaki asamu

jujur aja fic nya bagus, cuma agak ngerasa fic ini bukan Sun banget, kayak bukan lo yang buat, ngg kayak gimana yak jelasinnya, kayak terburu-buru, macem ada deadline atau ada tekanan buat cepet publish, atau cuma perasaan gue doang? yah jujur aja sentuhan seorang habul ga berasa disini, bagus sih, cuma kurang kuat feel lo di fic ini, apa gara gara anak 16 taun? awkawkkakwkawkkawkawkkakwkka wk #kabur
regrats
mr. awsome #plakk becanda deng
kanzaki asamu

Sun: Asem. Jangan bongkar rahasia lu

Gw emang kurang bisa kalo soal bikin deskripsi =w=

insyaallah chap selanjutnya gw perbaikin. Tapi jangan salahin gue kalo perchapternya makin panjang dan updatenya makin lama :P

wkwkwkwk.. You really know what I feel my man~

Hasegawa Nanaho : Sugoi! Tapi feelnya kurang kena ;A;
Nanaho lagi galau gara2 Neji sih T.T
Humor tetap topcer, ngomong2 ane gak tau itu anime to love ru, cuma sering denger, emang ceritanya banyak gambar "bagus" gitu? 0.o serius ini nanya :D
Nemu sesuatu yang kayaknya musti di baikkin :
"Termasuk wanita didepannya yang tanpa sadar mulai tampak blushing."
E...Naru kan belum wanita, jadi mungkin di tambahin
"Termasuk wanita (yang aslinya pria) didepannya yang tanpa sadar mulai tampak blushing."
Yaah, walaupun jadi ngokngok gimana -.-
Tapi gapenting, bagus ceritanya :3
Update lagi, ganbatte!
Regards, Hasegawa Nanaho

Sun : Iya~ banyak gambar bagusnya~ . Tapi sekarang banyak 'sinar penghancurnya' nya DX

Kalo pake "Termasuk wanita (yang aslinya pria) didepannya yang tanpa sadar mulai tampak blushing." Kayaknya ada yang janggal.

B-Rabbit Lacie: UPDATE KILAAAAT!

Sun : Gak bisaa! XD

AN Narra : Wie, lucu-lucu kenapa gak sekalian aja tuh Sasuke di injek Babi aja biar sekali-sekali jatuh martabatnya wk wkw kw. Naruto seperti punya kepribadian ganda ya?
Yosh..Ditunggu up datenya senpai!

Sun : Perasaan banyak bener yang pengen Naruto diinjek babi, wkwkwkwk..

Iya. walaupun jiwanya Naruto, tapi perasaan sebagai Narumi suka muncul dan mempengaruhi perasaannya.

dwidobechan : wkwkwk, kocak! yg bagian Sasuke dikira mau melakukan 'itu' dengan Narumi wkwkwkkwwk, oh iya anime to love ru itu anime ecchi kan?

Sun : Haha… Iya, yang itu /

Nagi and Scarlett : Nagi : Whoa :O
Scarlet : ka' Sun emang keren deh. Kita doa'in biar tambah ganteng! :3
Nagi : HOOOEK!
Scarlet : yang penting, minta bocorannya nanti di pesbuk ya! Awas kalo janjinya gagal!
Nagi : kita bisa panggilin Slenderman buat ngebunuh kak Sun!

Sun : Semoga doanya terkabul! Aamiin!

Udah dikasih tau kan.

Yup! Itu tadi balesan review untuk para readers tercintah. Mohon maaf jika ada penulisan nama yang salah dan jawaban yang kurang memuaskan. Terima kasih banyak buat semua yang udah pada Review. Maaf kalau fic ini lama update, harap dimaklumi.

Ok, waktunya kembali kecerita.

Selamat menikmati! ^0^/

Chapter sebelumnya:

"Naruto! Konohamaru! Cepat bangun! Sudah pagi!" teriak seseorang dari balik kamar mereka.

Karena tidak ada sahutan, orang tersebut kembali berteriak.

"Cepat bangun! Ini sudah pagi! Jika kalian tidak mau bangun kakek akan mendobrak pintu kalian! Dasar pemalas!" ternyata suara tersebut berasal dai kakek mereka, Sarutobi.

Judul: Diriku yang satunya

Author: Sun Setsuna

Disclaimer: Masashi kishimoto

Rate: T

Warning : typo (s), AU, sedikit OOC, Fanservice, dapat menyebabkan sakit perut dan mual-mual

Genre : Romance, Humor, Friendship, and Family

Summary : Namikaze Naruto, seorang siswa SMA yang diutuk menjadi seorang wanita jika dahinya terbentur. Bagaimanakah dia menjalani kehidupan barunya? Bisakah dia menyimpan rahasia tersebut?

Don't like don't flame. Concreat accepted

Chapter 11: Memory

Konohamaru yang mendengar suara berisik nan serak dari depan kamar mulai merasa tidak nyaman untuk melanjutkan tidurnya dan memutuskan untuk bangun.

"Uhmm uhmm…"

Pemuda berambut cokelat tersebut berusaha bangun, tapi sepertinya ada sesuatu yang menghalangin dirinya, lebih tepatnya wajahnya.

"Uhm.. uhm.." Dengan setengah mengantuk, Konohamaru membuka matanya untuk memastikan benda apa yang tega menutupi wajahnya dan membuatnya sulit bernapas.

Ghaak!

Pemuda tersebut langsung membelalakkan matanya dengan wajah terkejut begitu mengetahui benda apa yang menutupi wajahnya. Dada Narumi.

"Uhm~"

Pres!

Narumi menggerakkan badannya dan membuat dadanya semakin menekan wajah Konohamaru.

'Kakak! Tidurmu parah sekali!' Batin Konohamaru berteriak dengan wajah memerah.

Yup. Memang seperti inilah kebiasaan tidur Naruto (yang sekarang sedang berubah jadi Narumi), kacau dan tidak beraturan. Jika kalian pernah bermain gangsing atau bayblade, kalian bisa membayangkannya bagaimana benda tersebut terus berputar. Seperti itulah kebiasaannya.

Konohamaru dulu pernah tidur bareng dengan Naruto dan berakhir dengan dirinya tertendang sampai jatuh dari kasur atau kaki Naruto berada dikepalanya ketika pagi. Tapi kali ini situasinya sedikit berbeda. Bukan kaki kaki yang berada dikepalanya, melainkan dada. Sekali saudara-saudara, dada.

'I-ini bukan salahku kan? Bukan aku yang macam-macam dengannya.' Batin Konohamaru sambil tersenyum mesum. Dia mulai menikmati sensasi lembut diwajahnya. 'Ah~'. Beruntung benar anak ini.

Sedang asik-asiknya menikmati sensasi ajib yang didapatnya, terdengar kembali suara serak sang kakek.

"Naruto! Konohamaru! Bangun!"

'Gawat! Ini bukan waktunya berpikiran yang tidak-tidak!' teriaknya kembali menyadari betapa berbahayanya situasi yang akan mereka hadapi.

Konohamaru langsung menyingkirkan badan Narumi yang berada diatasnya kesamping.

"Kak! Bangun kak!" teriak Konohamaru sambil menggoncang-goncangkan tubuh kakaknya yang masih tertidur lelap.

"Hoaam~." Narumi membuka mulutnya dengan lebar dengan wajah yang terlihat masih mengantuk. Tampak rambut pirang panjangnya sangat berantakan. Dan bagian kaus bajunya sedikit terangkat dan menampakan perutnya yang ramping dan mulus.

Ckak!

Konohamaru yang melihatnya kembali dirasuki pikiran mesum dan wajahnya kembali memerah.

'Si-sial!' teriaknya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya-berusaha mengusir pikiran kotor yang sempat terlintas dan ingin berdiam lebih lama. Jangan salahkan Konohamaru, ini adalah reaksi yang wajar jika kau baru bangun tidur dan mendapati ada wanita seksi tidur satu kasur denganmu.

"Ah? Sudah pagi ya?" tanya Narumi sambil mengucek-ngucek kedua matanya yang masih lima watt.

"Ce-cepat bangun kak, kakek mau masuk kemari!" teriak konohamru dengan mengalihkan wajahnya yang memerah kearah lain.

"Ya sudah, bukakan saja pintunya." Ucap Narumi santai, kemudian tidur kembali. "Zz..zz.."

"Mana bisa begitu!" teriak sang adik frustasi. 'Sepertinya kakak lupa kalau dia sedang menjadi Narumi,' tebak Konohamaru yang paham akan kecerobohan sang kakak.

Cekrek cekrek!

Kakek Sarutobi berusaha membuka pintu tersebut, tapi tidak bisa terbuka. Beruntung karena semalam Konohamaru sempat menguncinya.

Drak! Drak! Drak!

"Cepat bangun! Jika kalian tidak mau bangun kakek akan mendobrak pintu kalian!" sepertinya kakek Sarutobi semakin kesal karena teriakannya tidak digubris oleh sang cucu, ditambah lagi dia tidak dapat memasuki kekamar tersebut.

"Tidak kusangka rumput obat itu akan menyembuhkan kakek secepat ini." Ucap Konohamaru sambil menatap pintu kamar yang sedang digedor-gedor kakeknya. "Bisa bahaya nih kalau kakek sampe masuk. Dia pasti akan bingung kalau melihat aku tidur dengan seorang wanita," tambah Konohamaru sambil memperhatikan kakaknya yang sedang tertidur dengan wajah tanpa dosa.

Brak! Brak! Brak!

Sarutobi mulai mendobrak pintu tersebut dengan sekuat tenaga, tapi tetap tidak terbuka.

"Ternyata kakek tidak bercanda!"

"Kakek, ingat kesehatanmu," terdengar suara nenek Chiyo memperingatkan sang suami.

"Aku baik-bai-Gwa! Punggungku!"

"Tapi selama aku tidak membukakan pintunya, kakek tidak akan bisa masuk. Fiuh~" ucapnya bernapas lega setelah mendengar jeritan sang kakek.

"Kalau begitu kakek akan menggunakan kunci cadangan saja."

"Kenapa ada kunci cadangannya segala!?" teriak Konohamaru jawsdrop.

Kakek Sarutobi lalu berjalan menjauh dari kamar tempat Naruto dan Konohamaru menuju kamarnya sendiri untuk mencari kunci cadangan tersebut. Tidak lama kemudian dia kembali kekamar tersebut.

"Kalian ini masih muda tapi bangunnya lama sekali."

Ckrek ckrek!

Terdengar suara kakek Sarutobi sedang memasukkan kunci dan memutarnya beberapa kali.

'Tamatlah riwayaku.' Ucap konohamaru dengan nada pasrah.

Konohamaru cuma bisa memperhatikan pintu kamar didepannya dengan berpeluh keringat.

"Eh, ternyata aku salah ambil kunci. Pantas saja tidak bisa terbuka."

Gubrak!

'Kakek! Berhenti membuatku jantungan!'

Kakek Sarutobi lalu kembali kekamarnya untuk mengambil kunci yang sebenarnya.

'Berpikirlah Konohamaru! Berpikir!'

Konohamaru mulai memikirkan berbagai cara untuk dapat mengatasi situasi sulit yang sedang dihadapinya. Dan inilah hasil pemikirannya yang dia dapat.

Pilihan pertama: menyembunyikan Narumi dikolong tempat tidur.

Konohomaru melihat kolong tempat tidurnya dan,

'Kasurnya tidak punya kolong!'

Pilihan pertama, coret.

Konohamaru kembali berpikir dan mendapatkan pilihan kedua.

Pilihan kedua: lemparkan Narumi keluar dari jendela.

Konohamaru memeriksa keberadaan jendela dikamar tersebut.

"Ok! Jendelanya ada dan cukup besar."

Srek!

Pemuda tersebut lalu membuka jendela tersebut lebih dahulu untuk melaksanakan idenya.

"Hah~ udaranya segar sekali~," begitu jendela dibuka, udara segar pedesaan langsung menyambutnya.

"Kau sudah bangun rupanya, Konohamaru," ucap sang nenek begitu melihat wajah sang cucu muncul dari balik jendela.

Srek! Sret! Sret!

Konohamaru langsung menutup kembali jendela tersebut rapat-tapat beserta tirainya. Nenek Chiyo cuma bisa menatapnya dengan penuh tanda tanya. "Ada apa dengan cucu ku?"

"Hah! hah! Sejak kapan nenek ada diluar?" tanyanya dengan wajah shock.

Pilihan kedua, coret.

Konohamaru kembali berpikir keras dan menghasilkan pilihan ketiga.

Pilihan ketiga: berbohong kalau Narumi itu adalah wanita yang disewanya untuk memenuhi hasrat biologisnya.

"Mana mungkin aku berkata seperti itu! Kakek akan langsung membunuhku!"

Teriaknya dengan wajah frustasi dan segera mencoret pilihat ketiga.

Cekrek! Cekrek!

Pintu kamar tersebut kembali berbunyi, menandakan kalau kakek Sarutobi telah kembali.

'Aku tidak punya pilihan lain.' Batin Konohamaru sambil melihat wajah kakaknya dengan wajah tidak tega.

Ceklek.

Pintu tersebut berhasil terbuka.

"Maafkan aku kak," bisiknya pelan ditelinga Narumi dan melakukan 'sesuatu' yang sebenarnya tidak mungkin bisa dilakukannya pada sang kakak, khususnya dalam wujud Narumi seperti ini.

Cup!

-ralat-

Buagh!

Konohamaru mengarahkan tinjunya kedahi sang kakak yang sedang tertidur.

"SAKIT!" teriak teriak Narumi yang kini telah kembali menjadi Naruto. Sepertinya cara yang dilakukan Konohamaru berhasil membangunkan sekaligus mengembalikan wujud asli sang kakak.

"Apa yang kau lakukan Konohamaru!?" tanya Naruto sambil mengusap–usap dahinya yang terasa nyut-nyutan.

"Kakek! Tolong aku! Kakak mengamuk!" seru Konohamaru dan berlari kebelakang sang kakek yang berada didepan pintu.

"Sebenarnya kalian sedang apa?" tanya sang kakek dengan wajah heran.

Baru saja kakek Sarutobi masuk kekamar tersebut dia langsung menyaksikan salah satu cucunya berteriak sambil memegangi dahi, dan yang satunya lagi berlari dan bersembunyi dibelakang tubuhnya.

"Ko-no-ha-ma-ru!" Sungut Naruto sambil menatap tajam pada Konohamaru. Tapi bukannya takut, Konohamaru malah memberikan suatu kode.

"Eh?"

Naruto memperhatikan Konohamaru yang sedang menunjuk kearahnya, membentuk tonjolan didadanya, kemudian menunjuk sang kakek.

Loading…

'Ja-jadi seperti itu ya? Aku hampir lupa.' Batinnya mengerti kode-kode yang diberikan sang adik.

"Naruto, tolong kau ambilkan air di sungai ya, kakek haus sekali." Ucap sang kakek sambil memberikan dua buah ember berwarna hitam yang sedang dipegangnya.

"Kenapa tidak dari air sumur saja kek?" tanya Naruto sambil menerima kedua buah ember tersebut.

"Air sungai lebih segar. Itu akan membantu penyembuhan kakek." Jawab sang kakek sambil melemaskan otot-ototnya.

"Baiklah~," ucap Naruto dengan wajah malas.

"Dan kau Konohamaru, bantu nenek membersihkan halaman,"

"Baik,"

Dan kedua saudara tersebut menuju tempatnya masing-masing. Naruto ke sungai, dan Konohamaru kehalaman.

-Sun Setsuna-

"Huah~ udaranya segar sekali~" ucap Naruto sambil merentangkan tangannya dan menikmati sejuknya udara disekelilingnya. Udara yang segar, sejuk, dan tanpa polusi. Sesuatu yang sangat jarang ditemui dikota-kota.

Setelah berjalan beberapa saat, akhirnya Naruto sampai juga di sungai yang dituju.

"Keadaannya masih sama seperti dulu."

Dilihatnya air sungai yang bersih dan jernih mengalir didepan matanya. Saking jernihnya, bebatuan yang berada didalam sungai sedalam sekitar satu sampai dua meter itu terlihat dengan jelas. Terkadang terlihat beberapa ikan kecil berenang melawan aliran arus yang tidak bisa dibilang pelan tersebut.

Saat sedang asik-asiknya menikmati keindahan ciptaan Tuhan didepannya, matanya menangkap sesuatu dikejauhan. Tampak sekelompok wanita sedang berkumpul ditepi sungai.

"Apa mereka mau mandi?"

Naruto yang penasaran lalu mencoba mendekati kerumunan tersebut sambil menyembunyikan dirinya di semak-semak.

Srak srak!

Naruto mennggeser semak-semak yang mengahalangi pandangannya.

"Eh? Bukannya itu Sakura ya?" tanyanya ketika melihat seorang wanita berambut pink sedang asik bermain air ditepi sungai. "Yang lainnya juga ada," tambahnya saat melihat teman-teman wanita sekelasnya yang lain.

"Ayo Sakura, cepat masuk ke air!" seru Ino sambil berjalan ketengah sungai.

"Iya!" sahut Sakura dan melangkahkan kakinya menyusul temannya itu.

Keduanya lalu saling menyipratkan air satu sama lain dengan riang.

"Tak kusangka, pagi-pagi begini sudah mendapatkan tontonan menarik, ufufufu.." Ucap Naruto sambil terus mengintip dari balik pohon.

Sejenak kemudian dia menyadari sesuatu.

"Tidak seharusnya aku mengintip seperti ini." Ucapnya sambil menundukkan kepalanya. Sepertinya cahaya kebaikan menghampiri Naruto dan mengarahkannya menuju pintu taubat.

"Buat apa aku harus repot-repot mengintip kalau aku bisa melihatnya secara langsung!" Sepertinya bukan cahaya kebaikan, melainkan kegelapan sesat yang menghampiri pemuda tersebut. Sebuah seringai mesum tampak jelas terukir di wajahnya.

Tanpa pikir panjang, Naruto langsung memukul dahinya dan berubah jadi Narumi.

"Dengan begini aku bisa melihat mereka dari dekat, ufufufu..." tawanya sambil membayangkan hal-hal menyenangkan yang akan segera dilihatnya.

Naruto yang telah berubah menjadi Narumi tanpa ragu segera menghampiri Sakura dan yang lainnya.

"Hai Sakura!" sapanya dari tepi sungai.

Sakura yang mendengar namanya dipanggil langsung memalingkan wajahnya kesumber suara.

"Hai!" sapa balik Sakura sambil melambaikan tangannya. "Kau Narumi kan? Saudaranya Naruto." ucap Sakura sambil berenang ke tepian dan keluar dari sungai.

Tampak saat ini Sakura sedang mengenakan hot pant dan kaus lengan pendek berwarna putih.

"I-iya, ini aku," jawab Narumi berusaha bersikap normal, tapi sepertinya tidak mudah. 'A-aku bisa melihat pakaian dalam Sakura!' Batin Narumi sambil memperhatikan baju Sakura yang basah dan membuat kaus yang dikenakannya jadi sedikit trasparan hingga menampakkan pakaian dalamnya.

"Tak kusangka kita akan bertemu disini." tanya Sakura tanpa merasa terganggu. Apa rumahmu di dekat sini?"

"Be-begitulah, ehehe…"

"Sakura, kau sedang berbicara dengan siapa?" tanya Ino sambil berenang meghampiri Sakura dan ikut keluar dari sungai. "Sepertinya aku tidak asing dengan wajahmu," ucap Ino sambil memperhatikan wajah Narumi.

"Oh, dia Narumi, saudara kembarnya Naruto." Jawab Sakura.

"Pantas saja aku merasa wajahmu tidak asing. Ternyata kau saudaranya Naruto."

"Namaku Narumi, salam kenal," ucap Narumi memperkenalkan dirinya.

"Aku Yamanaka Ino, panggil saja Ino." balas Ino memperkenalkan dirinya.

"Apa kau kesini untuk mengambil air Narumi?" tebak Sakura sambil memperhatikan dua buah ember yang berada ditangan Narumi.

"Iya. kakek yang memintaku." Jawab gadis berambut pirang panjang itu.

"Bagaimana kalau sebelum mengambil air kau mandi sama-sama dengan kami." ajak Sakura sambil tersenyum.

"Eh!" pekik Narumi mendengar ajakan Sakura. 'Ma-mandi bareng Sakura? Dan yang lainnya juga?' Narumi yang berotak Naruto ini mulai membayangkan hal-hal mesum yang akan menantinya. Perlahan tapi pasti wajahnya semakin memerah.

"Ada apa Narumi? Kenapa wajahmu memerah begitu?"

"Ti-tidak apa-apa." Ucap Narumi menggelengkan kepalanya.

"Ayo Sakura, lepas bajumu." Ucap Ino tiba-tiba dan menarik kaus Sakura.

"Hentikan Ino, aku bisa melakukannya sendiri!" Sakura tampak menahan tangan Ino dan

Inopun menghentikan aksinya.

"Oh iya, aku lupa kalau dadamu itu kecil, jadi kau tidak perlu kesulitan melepas bajumu." Ucap Ino sambil membuSungkan dadanya yang lebih besar dari Sakura.

"Ino!" teriak Sakura dengan wajah memerah.

"Sekarang!"

Melihat Sakura yang lengah, Ino langsung menarik baju dan pakaian dalam Sakura hingga terlepas.

Sret!

"Kyaa!" jerit Sakura dan langsung menutupi dadanya.

Kha!

Narumi yang melihatnya secara langsung serasa mendapatkan shock terapi. 'A-aku hampir melihatnya!'

"Kau ini kenapa sih Sakura? Kenapa kau menutupi dadamu seperti? Disini kan tidak ada laki-laki." Ucap Ino sambil menatap aneh ke Sakura.

"Entahlah. Aku hanya merasa kalau Naruto sedang mengintipku." Ucap Sakura sambil melihat kesekelilingnya dan berhenti dengan menatap Narumi.

Ctar!

Narumi yang mendapatkan tatapan Sakura langsung memalingkan wajahnya kearah lain dan bersiul-siul gak jelas.

"Kau ini lupa ya Sakura, Naruto kan tidak ikut, jadi tidak mungkin dia ada disini untuk mengintip kita." ucap Ino mengingatkan Sakura tentang Naruto yang tidak ikut bersama mereka.

"Tapi aku merasa dia sedang melihatku," ucapnya dengan wajah memerah.

"Jangan-jangan kau benar-benar menyukainya dan sekarang kau kangen padannya." Goda Ino sambil menyenggol bahu Sakura.

"Ino! Berhenti menggodaku!" teriak Sakura dengan wajah memerah.

Narumi yang melihatnya cuma bisa tersenyum. 'Apa benar kau kangen padaku Sakura?'

"Kalau begitu aku akan menggoda Hinata saja." Ucap Ino dan kembali kedalam air lalu berenang menghampiri Hinata dari belakang.

"Apa yang mau kau la-"

Sret!

"Kyaa!"

Belum sempat Hinata meneruskan kata-katanya, Ino sudah berhasil melepaskan pengait pakain dalam yang dikenakan gadis berambut hitam tersebut.

Guak!

Narumi langsung noseblead begitu melihat dua buah gunung kembar yang ukurannya lebih dari punya Sakura ataupun Ino.

"Ino!" teriak Hinata dan langsung menutupi tubuh seksinya yang terekspose dengan menenggelamkan dirinya kedalam air.

"Kalian ini kenapa sih, yang namanya mandi ya harus lepas baju." Ucap Ino sambil menggelengkan kepalanya.

"Iya juga sih," ucap Sakura mengagukkan kepalanya dan langsung menatap ke Narumi.

"Ke-kenapa kau melihatku seperti itu Sakura?" tanya Narumi merinding dengan tatapan menyeringai yang Sakura tunjukkan.

"Sekarang giliranmu Narumi!"

"Tidak!"

Narumi langsung berlari dan naik keatas sebuah batu besar untuk menghindari Sakura, berharap Sakura tidak bisa mengikutinya keatas batus tersebut.

'Tidak akan ada wanita yang bisa memanjat kebatu ini.' Batin Narumi menghela napas lega.

"Kau pasti berpikir kalau aku tidak bisa memanjat." ucap Sakura dan mulai memanjat batu besar tersebut dan berhasil.

'Aku lupa kalau Sakura itu tidak seperti wanita!'

"Sekarang kau tidak bisa kemana-mana lagi," ucap Sakura dan berusaha membuka kaus yang dikenakan Narumi, tapi ternyata itu tidaklah mudah.

"Dadamu besar sekali Narumi." tampak Sakura kesulitan membuka kaus Narumi karena terhalang dada Narumi yang cukup besar.

"Hentikan Sakura," ucap Narumi berusaha melawan. 'Ini terlalu memalukan!' batinnya dengan wajah memerah.

Keduanya saling tarik menarik baju dan tak ada yang mau mengalah hingga akhirnya.

Syut!

Keduanya terpeleset batu sungai yang licin dan tercebur keSungai dengan posisi kepala berada dibawah.

'Sakura!'

Narumi langung menutupi kepala Sakura dengan tubuhnya dan menyebabkan kepalanya terbentur dasar sungai.

Byur! Bugh!

"Agh!"

Blubuk! blubuk!

Air memasuki mulutnya ketika dia membuka mulutnya saat merasakan sakit dikepalanya.

Dia berusaha menepakan kakinya ke dasar sungai, tapi karena batu-batuan sungai yang licin dan kesadaran yang mulai goyah, dia jadi tidak bisa berdiri dan mulai terbawa arus.

"Narumi! bertahanlah!" teriak Sakura yang agak terlambat menyadarinya karena Narumi kini sudah semakin jauh.

Karena teman-teman yang lainnya berada agak jauh dari mereka, gadis berambut pink tersebut memutuskan untuk langsung berenang mengejar Narumi.

"Narumi!"

Blubuk blubukk

untuk kesekian kalinya, air sungai kembali memasuki mulut gadis berambut pirang tersebut.

"Narumi! bertahanlah!" suara Sakura yang masih terus mengejar Narumi.

'Sial, badanku lemas sekali. Kalo terus begini aku bisa mati tenggelam,' batinnya mulai mengenang masa lalunya. 'Ayah… Ibu… Konohamaru… teman-teman…"

-Sun Setsuna-

Flashback

Tampak 4 orang pemuda sedang mengobrol sambil menikmati beberapa cemilan yang dijual di sebuah warung kecil di dekat sekolah mereka.

"Hai Gaara, aku masih heran kenapa tadi kau melarang Naruto untuk dihipnotis Sasuke?" tanya Lee yang masih penasaran dengan apa yang dilakukan Gaara waktu ujian kesenian.

"Apa jangan-jangan cemburu kalau Naruto dekat dengan Sasuke?" bisik Kiba ditelinga Gaara dan mendapatkan deathglare mematikan dari pemuda tersebut.

"Hehe.. aku cuma bercanda kawan." Kiba langsung menepuk-nepuk pundak temannya itu sebelum Gaara memberikan dari sekedar deathglare kepadanya. "Ayo Gaara, jelaskan padaku apa yang sebenarnya kau lakukan tadi."

"Kasih tau gak ya~?"

"Oi Lee, kenapa kau yang menjawab!" sewot Kiba karena yang menyahut malah Lee. "Dan hei! Nada bicara macam apa itu, mau meledek ku ya?" Kiba mencak-mencak dan seolah-olah ingin memakan makhluk berambut unik itu.

"Ahaha… maaf-maaf. Aku hanya tidak tahan untuk berkata seperti itu, hehe.." ucap Lee sambil ketawa. Sepertinya dia mulai ketularan anak gaul. Syukurlah bukan Gaara yang berbicara seperti itu. Apa kata dunia?

"Nah Gaara, ayo jelaskan padaku." Kiba kembali meminta Gaara untuk menjelaskan apa yang pemuda itu sebenarnya lakukan.

"Aku tahu kalau sebenarnya Naruto tidak ingin Sasuke menghipnotisnya," ucap Gaara sambil melihat ke Naruto.

"Eh? Kau tahu darimana?" tanya Kiba, dan Lee dengan tatapan heran.

"Kebiasaannya,"

"Kebiasaan apa?" Tanya Kiba ingin tahu.

"Naruto selalu mengepal-ngepalkan telapak tangannya jika dia dipaksa melakukan sesuatu diluar keinginannya," ucap Gaara sambil melihat kearah Naruto.

"Benarkah itu Naruto?" tanya Lee penasaran.

"Iya," ucap Naruto membenarkan perkataan Gaara.

"Kau hebat sekali Gaara, bisa tahu kebiasaan Naruto yang seperti itu!" puji Lee dengan mata berbinar.

"Darimana kau tahu aku punya kebiasaan seperti itu, Gaara?" Tanya Naruto penasaran.

"Aku sering melihatmu melakukan itu," jawab Gaara.

"Kau memperhatikannya?" Tanya Naruto tidak menyangka kalau Gaara akan memperhatikan kebiasaan sekecil itu.

"Iya." jawab Gaara. "Waktu kelas 2 SD. Itu pertama kali aku melihat kebiasaanmu itu."

"Kelas 2 SD?" Tanya Naruto mencoba mengingat kejadian yang Gaara maksudkan.

"Waktu itu aku pernah melihatmu melakukannya ketika kau dipaksa untuk di suntik."

"Oh… yang waktu itu ya? Aku ingat." Ucap Naruto sambil mengingat kejadian tersebut.

"Waktu itu kau sampai menangis." tambah Gaara dengan wajah tanpa dosa.

"Hwaa! Jangan diceritakan bagian yang itu Gaara!" teriak Naruto dengan wajah memerah.

"Ee…" tampak senyum menyeringai diwajah Kiba.

Flashback

Tampak murid-murid Kelas tiga SD konoha sedang berbaris didepan ruang UKS. Saat ini di sekolah meraka sedang diadakan menyuntikan vaksin cacar untuk mencegah anak-anak tertular penyakit cacar.

"Namikaze Naruto!" panggil seorang dokter kearah murid-murid yang sedang berdebar-debar menunggu giliran.

"…" tidak ada yang menyahut.

"Namikaze Naruto!" panggil dokter itu lagi sambil memperhatikan catatan yang ada ditangannya.

"Tidak ada bu dokter!" sahut salah seorang murid.

"Tidak ada?" Tanya guru kelas mereka, Guru Ebisu, yang sedang duduk disamping sang dokter dengan tatapan heran. "Bukannya dia tadi masuk?"

"Masuk pak, tapi tadi aku lihat dia melarikan diri." Jawab murid tersebut.

"Iya pak, Naruto itukan takut di suntik."

"Dia itu kan anak yang cengeng."

"Iya, kau benar. Dia itu memang cengeng sekali, hehehe…"

"Hahahaha.."

Terdengar komentar, ledekan, dan tawa dari murid-murid murid lainnya.

"Naruto…" ucap seorang anak yang juga sedang menunggu giliran untuk di suntik.

"Kau ini menyusahkan ku saja Naruto."

"Lebih baik anda cari dulu anak itu. Biar aku teruskan ke anak yang lainnya," saran sang dokter.

"Baiklah bu dokter, tolong anda dilanjutkan. Aku akan mencari Naruto dulu," ucap guru Ebisu dan bergegas keluar dari ruang UKS untuk mencari Naruto.

.

.

"Naruto! Kau dimana?" teriak seorang guru yang sedang sibuk mencari keberadaan anak berambut pirang tersebut. "Ayo keluar Naruto, nanti bapak akan berikan kau permen!" bujuknya sambil terus memeriksa setiap ruangan. Permen? Apa kau tidak punya bujukan yang lain pak guru?

.

.

"Naruto, kau didalam kan?" ucap seorang anak sambil berdiri didepan sebuah toilet.

"Hm.." terdengar sahutan dari dalam toilet tersebut dan tak lain adalah suara Naruto.

"Ayo keluar, bu dokter sudah memanggil namamu,"

"Tidak mau! Aku tidak mau di suntik, Gaara!" rengek Naruto dari dalam toilet.

"Memangnya apa yang kau takutkan?" Tanya anak tersebut, Gaara mencoba mencoba menenangkan Naruto. "Itu kan cuma suntikan kecil dengan jarum tajam yang dapat menembus kulit dan daging, kemudian memasukkan suatu cairan kedalam tubuh kita."

"Gaara! Kau malah membuatku semakin takut!" teriak Naruto sewot bercampur sweatdrop.

"Ah, maafkan aku," ucap Gaara datar.

"Gaara," panggil Naruto singkat.

"Apa?"

"Apa kau tidak takut di suntik?" Tanya Naruto penasaran.

"Tidak," jawabnya singkat.

"Benarkah? Tapi kan di suntik itu sakit,"

"Ada hal yang lebih sakit dari di suntik," ucap Gaara mengenang saat-saat sebelum dia mengenal Naruto.

"Benarkah? Apa itu?" Tanya Naruto kembali penasaran sambil membuka sedikit pintu toilet tersebut.

"Rahasia," ucap Gaara dan membuat Naruto menjadi kesal.

"Kalau begitu aku tidak mau keluar dari tempat ini!" Sungutnya dan kembali menutup pintu toilet terebut.

"Baiklah jika kau mau tetap berada disini," ucap Gaara dan melangkahkan kakinya menjauh dari toilet tempat Naruto bersembunyi.

"Pergi sana! Aku akan terus berada disini sampai acara suntik-menyuntik itu selesai!" teriak anak itu bersikeras.

"Oh iya Naruto." ucap Gaara sebelum pergi menjauh dari toilet teresbut. "Aku dengar kalau sering ada sesuatu yang muncul ditoilet yang sedang kau tempati itu," ucap Gaara dan membuat bulu kuduk Naruto langsung berdiri. "Sampaikan salam dariku kalau kau bertemu dengannya ya."

Brak!

Pintu toilet tersebut dibuka dengan keras oleh orang yang berada didalamnya.

"Gaara! Jangan tinggalkan aku!" teriak Naruto dan merangkul lengan temannya itu dengan wajah ketakutan.

"Jadi, mau disuntik?" tanya Gaara jahil.

"Iya iya aku mau!" jawab Naruto sambil memasang wajah cemberut. "Tapi kau harus menemaniku!" pintanya masih dengan wajah ketakutan

"Tentu," balas Gaara sambil tersenyum.

Disepanjang perjalanan menuju ruang uks, Naruto menceritakan alasannya kenapa tidak mau disuntik sambil terus mengepal-ngepalkan tangannya dan hal itu diperhatikan oleh Gaara.

Flasback end

"Waktu itu kan aku masih kecil!" ucap Naruto rada manyun.

"Haha..." Tawa Kiba dan Lee berbarengan.

Merasa akan mendengar hal lain yang menarik, Kiba lalu membekap mulut Naruto dan bertanya hal lain pada Gaara.

"Ceritakan hal lainnya Gaara," pintanya dengan cengiran menyeringai.

"Hmpht.." Naruto yang ingin melarang Gaara cuma bisa bergumam karena Kiba memasukkan mulut pemuda berambut pirang itu dengan roti sepenuh mulutnya. "Hmphtt-"

"Maaf ya Naruto," ucap Lee dari belakang Naruto dan memegangi tangan pemuda malang tersebut agar tidak bisa melawan. Poor you Naruto.

Entah karena polos atau sengaja, pemuda berambut merah tersebut mulai menceritakan hal lain yang pernah membuat Naruto melakukan kebiasaannya ketika terpaksa.

"Sewaktu kami kelas 6 SD. Ketika itu paman Minato meminta Naruto untuk membuang boneka miliknya. Tapi Naruto bersikeras tidak mau membuangnya."

"Boneka? Are you kidding me?" Tanya Kiba yang langsung menatap Naruto dengan tatapan tidak percaya.

Glek!

Naruto akhirnya berhasil menelan roti yang ada demulutnya.

"Waktu itu aku juga masih anak-anak!" kilahnya untuk menutupi rasa malunya karena pernah bermain dengan boneka.

"Ini bukan masalah kau masih anak-anak atau tidak Naruto. Tapi kau itu kan laki-laki. Jadi kau seharusnya memilih mainan yang sesuai." Ucap Lee menasihati dengan bijaknya. "Waktu aku seusiamu, aku bermain dengan rantai besi, nunchaku, dan terkadang pedang milik ayahku juga kumainkan, benar-benar lelaki kan?" ucapnya dengan bangga. Dan kau pikir itu sesuai untuk anak seusiamu, Lee?

Flashback

Tampak Naruto dan Gaara kecil sedang asik menonton acara kesayangan mereka di televisi, Power Ranger.

Gaara duduk dengan tenang diatas lantai, sementara itu Naruto berdiri disebelahnya sambil memeluk sebuah boneka rubah berwarna merah.

"Ayo serang! Kalahkan monster itu!" teriak Naruto dengan semangat sambil menggerak-gerakkan tangan boneka tersebut.

Gaara yang berada disebelahnya kadang tersenyum melihat tingkah Naruto tadi.

"Ayo Gaara! Ikuti gerakan mereka!" seru Naruto penuh semangat.

"Tidak, terimakasih." Jawab Gaara menolak ajakan Naruto. Dari kecil ternyata Gaara udah jaim saudara-saudara.

Saat sedang asik-asiknya menyaksikan saat-saat dimana sang monster mulai kewalahan karena dikeroyok oleh lima orang pahlawan pembela kebenaran yang berkostum ketat beraneka warna, seseorang datang menghampiri keduanya.

"Naruto," panggil orang itu pelan.

"Iya?" balas Naruto dan menoleh kepemilik suara tersebut.

"Boleh ayah pinjam bonekanya sebentar?" pinta orang tersebut yang ternyata adalah ayah Naruto. Seorang pria tampan luar biasa dengan warna rambut pirang berkilau dan mata biru laut yang bisa menenggelamkan para gadis, janda, bahkan nenek-nenek yang udah sekarat, dialah Namikaze Minato.

To Be Continued

Bagaimanakah kisah selanjutnya? Apakah Narumi akan mati di sungai tersebut? Dan seperti apakah kehidupan masa kecil Naruto dan keluarganya?

Cuap-cuap character:

Konohamaru: "Sering-sering aja ka Sun bikin adegan kayak tadi~"

Sun: "Bisa diatur~ ufufu…"

Narumi : "Sun! Konohamaru! DX"

Konohamaru: "Eh? Bukannya kakak lagi tenggelam ya? Kok bisa ada disini?"

Sun: "Iya. orang tenggelam tidak boleh bicara."

Narumi: "Jadi kalian ingin aku mati ya!"

Kiba : "Yahuu! Akhirnya aku muncul lagi!"

Lee: "Aku juga!"

Sun: "Iya, Sun bae kan XD"

Gaara: "Sepertinya chapter depan aku akan muncul lagi ya?"

Sun: "Iya. soalnya masa kecil Naruto banyak dihabiskan denganmu."

Minato: "Baru namaku saja yang muncul." *pundung

Sun: "Tenang-tenang~. Chapter depan kau akan banyak muncul."

Minato: "Baiklah, aku akan menantikannya."

Sun: "Yup, itu tadi sedikit kalimat dari para character kita. sampai jumpa di chapter selanjutnya!"

All chara: "REVIEW PLEASE!"

Bagi-bagi ilmu:

Kita tidak tahu kapan datangnya kematian. Karena itu, persiapkan diri dan amal dengan sebaik-baiknya. Bisa saja kematian itu datang disaat kita sedang senang, seperti Narumi yang tiba-tiba tercebur saat sedang mandi bareng gadis-gadis.

Bangun pagi memberikan banyak manfaat. Udara yang segar dan matahari pagi sangat bermanfaat bagi tubuh.

Rejeki bisa datang kapan aja dan tanpa diduga. Seperti Konohamaru yang langsung dapet pas baru bangun tidur XD

Setiap manusia punya ketakutan masing-masing. Naruto takut sama suntikan, hantu, babi, dan lain-lain. Begitu juga dengan Gaara.

Membantu orang lain mengatasi ketakutan adalah hal yang bijak. Dan menghina ketakutan orang lain adalah hal yang tidak baik. Seperti Gaara yang menemani Naruto supaya dia tidak takut disuntik.

Semua anak suka Power Ranger XD